PTBHJ Optimis Investasinya Tidak Sia-sia

Menu

Mode Gelap

PULAU SUMBAWA · 16 Jan 2015

PTBHJ Optimis Investasinya Tidak Sia-sia


PTBHJ Optimis Investasinya Tidak Sia-sia Perbesar

Poto Tano, KOBAR – Meskipun terkendala dengan daya listrik, PT Bumi Harapan Jaya (PTBHJ) selaku pemilik otoritas pengoperasian tambak yang berada di kecamatan Poto Tano tetap melakukan perbaikan konstruksi tambak, agar bisa dipergunakan sebagai lokasi pembudidayaan udang vaname.

Saat ini, perusahaan sedang melakukan finishing pekerjaan perbaikan untuk blok B yang berjumlah 81 petak, sementara 60 petak yang berada di blok A sudah total dipergunakan, bahkan saat ini sedang dalam proses panen. “Perusahaan sedang konsentrasi melakukan perbaikan terhadap tambak yang berada di blok B, karena dalam perencanaan akan mulai dilakukan tabur benur pada Februari mendatang, sehingga pekerjaan fisik bisa berlanjut pada blok C ,” ungkap humas PTBHJ, Iman Susila SH kepada media ini kemarin.

Masih keterangan Iman sapaan akrabnya, jika rangkaian pekerjaan berjalan sesuai jadwal, maka usai melakukan tabur benur pada blok B, pihak perusahaan akan berlanjut pada perbaikan konstruksi Blok C, hanya saja tidak semua areal tambak pada blok C yang akan diperbaiki. “Targetnya, perbaikan konstruksi untuk blok C sebanyak 39 tambak dari 81 yang ada, tetapi bisa saja seluruhnya, jika pekerjaan perbaikan tidak ada kendala nantinya,” lanjutnya.

Pada kesempatan itu Iman juga mengatakan, dalam perencanaan perusahaan, seluruh areal tambak hingga pada blok D menjadi prioritas untuk dilakukan perbaikan konstruksi. Hal itu sebagai bentuk komitmen perusahaan mengoperasikan tambak Tano, hanya saja ada tahapan. “Pokoknya, tahun 2015 ini harus sebagian besar telah dimanfaatkan dan sudah ditaburi benur,” bebernya.

Pada prinsipnya, perusahaan bisa saja memastikan bahwa seluruh areal tambak akan digarap total, namun saat ini ada kendala daya listrik, sehingga sedang pihak PTBHJ berupaya agar permohonan pemasangan jaringan dari Perusahaan Listrik Negara (PLN) segera terealisasi. “Jika kami sudah mendapatkan daya listrik dari PLN, maka perusahaan akan lebih maksimal dan cepat melakukan penggarapan areal tambak, sebab terjadi pembengkakan biaya operasional dengan masih mengandalkan mesin genset,” tuturnya.

Iman mengaku jika perusahaan telah melayangkan permohonan kepada Bupati Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) agar ikut membantu merealisasikan daya listrik dari PLN. Permohonan untuk mendapatkan daya listrik PLN telah diupayakan perusahaan sebelum mulai beroperasi. “Saat ini jumlah solar yang dibutuhkan mencapai seribu liter per hari, jadi bisa dibayangkan berapa biaya yang harus dikeluarkan perusahaan setiap hari hanya untuk memenuhi kebutuhan bahan bakar,” urainya.

Iman juga mengingatkan, jika daya listrik sudah terpenuhi dan seluruh areal tambak telah rampung diperbaiki sampai dipergunakan, maka konsep perusahaan kedepan adalah membangun coldstorade dengan daya tampung besar, dimana akan membutuhkan tenaga kerja khusus wanita mencapai 2 ribu orang. Lokasi itu sendiri akan dibangun di sekitar daerah operasional perusahaan saat ini.

“PTBHJ berencana menjadikan KSB sebagai pusat pengekspor udang, karena akan menerima suply udang vaname dari Kabupaten lain yang berada di Pulau Sumbawa, dimana udang yang dibeli dari kabupaten lain akan dipacking di coldstorade milik perusahaan ini,” tukasnya.

Menyinggung soal tenaga kerja, Iman belum mau berbicara masalah tenaga kerja khusus wanita, namun dia berjanji bahwa tenaga kerja itu akan direkrut dari tenaga kerja lokal. Buktinya, saat ini saja tenaga kerja yang dipergunakan seluruhnya tenaga kerja lokal. “Ada 121 orang tenaga kerja khusus blok A saat ini, jadi dalam waktu dekat pasti ada perekrutan lagi, hanya saja belum bisa dipublikasi waktu perekrutannya,” pungkasnya. (kimt)

About The Author

Trending di KOBARKSB.com

  • 49
    PT. BHJ Mulai Renovasi Konstruksi Tambak Blok BTaliwang, KOBAR - PT. Bumi Harapan Jaya (BHJ) selaku perusahaan yang sedang mengelola tambak udang yang berada di Kecamatan Poto Tano sudah mulai melakukan renovasi konstruksi blok B. Blok A yang sudah dioperasikan maupun yang telah rampung perbaikan konstruksi sebanyak 76 tambak, dengan rincian untuk pembudidayaan dan untuk dipergunakan sebagai tandon…
  • 41
    Komisi II Soroti Pabrik Es Poto Tano dan CSR PTBHJTaliwang, KOBAR - Komisi II DPRD Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) memanggil Dinas Kelautan Perikanan dan Peternakan (DKPP) untuk meminta keterangan seputar realisasi program tahun 2014 lalu, termasuk meminta untuk disampaikan apa yang menjadi kendala. Pertemuan di ruang rapat terbatas itu dipimpin ketua komisi II, Aheruddin Sidik SE ME, didampingi sekretaris komisi…
  • 40
    Tambahan Waktu Kontrak Proyek Rumah Adat Bakal Sia-siaTaliwang, KOBAR - Bupati Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), Dr KH Zulkifli Muhadli, SH, MM, sudah beberapa kali meninjau lokasi pembangunan rumah adat yang berada di areal Alun-alun Kota Taliwang, tetapi pengendara EA 1 KH itu hampir belum pernah melihat ada aktifitas pekerjaan di lokasi proyek, sehingga rasa pesimis pekerjaan itu bisa selesai sepertinya tidak mengada-ngada.…
  • 40
    PT. Korbi Batal BerinvestasiTaliwang, KOBAR - Setahun lebih sejak penandatanganan MoU antara Bupati Sumbawa Barat dengan Vice President PT. Korbi Corporation dilakukan, geliat investasi perusahaan asal Korea Selatan itu tak kunjung nampak. Informasi terbaru yang didapat awak media ini, ternyata perusahaan tersebut mengurungkan niatnya untuk berinvestasi. Harga beli listrik yang akan dijual ke pihak PT.…
  • 39
    Tak Jauh Dari Ibukota, Dusun Mekarsari Belum Tersentuh Listrik“Janji Pemerintah Hanya Isapan Jempol” Brang Ene, KOBAR - Sejumlah wilayah di Kabupaten Sumbawa Barat ternyata belum dapat menikmati penerangan listrik. Ini dibuktikan dengan masih ditemuinya sebuah Dusun di Kecamatan Brang Ene belum teraliri listrik. Keadaan bertambah miris, karena lokasi Dusun Mekarsari terletak tak jauh dari Ibukota Kecamatan Brang Ene yaitu…
  • 39
    Krisis Daya Listrik, PTBHJ Sulit Menambah Kincir AnginTaliwang, KOBAR - Untuk menyelamatkan udang yang dibudidaya dari kematian lantaran kekurangan oksigen, PT Bumi Harapan Jaya (PTBHJ) harus menambah kincir angin, namun perusahaan terkendala dengan daya listrik. Untuk memenuhi kebutuhan listrik, perusahaan masih mengandalkan mesin genset, sehingga biaya operasional cukup tinggi, dimana setiap hari dapat menghabiskan solar non subsidi mencapai…

Eksplorasi konten lain dari KOBARKSB.com

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.

Artikel ini telah dibaca 4 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Muhammadiyah Tetapkan 11 Maret 2024 Jadi Awal Puasa 1 Ramadan 1445 H

1 Februari 2024 - 18:43

Muhammadiyah Tetapkan 11 Maret 2024 Jadi Awal Puasa 1 Ramadan 1445 H - Haedar Nashir - Ketua Umum PP Muhammadiyah

PT Trakindo Utama Buka Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan SMK

12 Januari 2024 - 15:30

PT Trakindo Utama Buka Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan SMK - Loker Trakindo

PT Freeport Indonesia Buka 38 Lowongan Kerja Terbaru Untuk Fresh Graduate

8 Oktober 2023 - 18:01

PT Freeport Indonesia Buka 38 Lowongan Kerja Terbaru Untuk Fresh Graduate - Tambang Emas Freeport Indonesia

Seleksi Calon ASN 2023 Segera Dibuka, Kuota PPPK Lebih Banyak Dibanding CPNS

12 Agustus 2023 - 20:27

Seleksi Calon ASN 2023 Segera Dibuka, Kuota PPPK Lebih Banyak Dibanding CPNS - Seleksi PPPK 2023 - CASN 2023

3.113 Orang Jemaah Haji NTB Telah Tiba di Kampung Halaman

30 Juli 2023 - 22:03

3.113 Orang Jemaah Haji NTB Telah Tiba di Kampung Halaman - Jamaah Haji Sumbawa - Bandara Internasional Lombok - Embarkasi Lombok

PT Adaro Energy Indonesia Buka 55 Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan Sarjana

9 Juli 2023 - 20:07

PT Adaro Energy Indonesia Buka 55 Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan Sarjana - Lowongan Kerja Terbaru PT Adaro Energy Indonesia
Trending di LOWONGAN KERJA
Don`t copy text!