Krisis Daya Listrik, PTBHJ Sulit Menambah Kincir Angin

Menu

Mode Gelap

PULAU SUMBAWA · 13 Des 2014

Krisis Daya Listrik, PTBHJ Sulit Menambah Kincir Angin


Krisis Daya Listrik, PTBHJ Sulit Menambah Kincir Angin Perbesar

Taliwang, KOBAR – Untuk menyelamatkan udang yang dibudidaya dari kematian lantaran kekurangan oksigen, PT Bumi Harapan Jaya (PTBHJ) harus menambah kincir angin, namun perusahaan terkendala dengan daya listrik.

Untuk memenuhi kebutuhan listrik, perusahaan masih mengandalkan mesin genset, sehingga biaya operasional cukup tinggi, dimana setiap hari dapat menghabiskan solar non subsidi mencapai 10 ribu liter, jadi akan krisis daya kalau harus melakukan penambahan kincir pada setiap tambak yang beroperasi.

Humas PTBHJ, Iman Susila SH kepada media ini selasa 2/12 kemarin mengakui bahwa hampir setiap hari selalu saja terlihat ada udang yang mengambang (mati, red), lantaran kekurangan oksigen. Jumlah yang mati bisa mencapai 100-200 kilogram setiap harinya, sehingga perusahaan akan segera melakukan penambahan jumlah kincir meskipun resikonya terjadi krisis daya.

Masih keterangan Iman, berbagai upaya telah dilakukan perusahaan untuk mendapatkan dukungan listrik dari Perusahaan Listrik Negara (PLN), namun sampai saat ini hanya janji yang disampaikan. Buktinya belum juga terealisasi. “Kami berharap kepada pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) untuk bisa membantu perusahaan mendesak PLN agar segera memberikan daya listrik, sehingga aktifitas tidak terganggu,” harapnya.

Iman juga tidak membantah jika udang yang ditemukan mengambang tidak langsung dikeluarkan, tetapi harus melalui prosedur administrasi, termasuk dibenarkan bahwa udang mati tersebut harus dikubur dan tidak boleh diambil untuk dikonsumsi. “Perusahaan bukan hanya menerapkan sistem ketat administrasi, tetapi juga sistem kerja profesional, dimana perusahaan mendidik tenaga kerja untuk lebih profesional, jadi tidak dibenarkan ada udang yang mati diambil untuk dikonsumsi, apalagi sampai diperjual belikan,” lanjutnya.

Pada kesempatan itu Iman juga memberikan klarifikasi atas tudingan bahwa produksi rumput laut petani Kertasari menurun lantaran disebabkan limbah buangan PTBHJ. Menurutnya, perusahaan sampai saat ini tidak pernah menghasilkan limbah apapun yang terbuang kelaut, sehingga harus dituding sebagai biang menurunnya produksi rumput laut.

Dibeberkan Iman, perusahaan memang melakukan aktifitas pembuangan air tambak, dimana air tersebut terdapat kotoran udang dan sisa pakan. Sisa pakan sudah pasti mengandung nutrisi, sementara kotoran udang tidak mungkin mengandung kimia, jadi apa dasarnya sehingga menuding bahwa perusahaan telah membuang limbah. “Kami tidak memproduksi apapun, tetapi membudidaya udang, jadi tidak ada penggunaan zat kimia berbahaya,” timpalnya.

Masih penjelasan Iman, untuk membuang air tambak ke laut akan melewati 12 petak yang menjadi irigasi sendimen, dimana pada masing-masing petak terdapat ikan jenis bandeng, mujair dan nila. Keberadaan ikan-ikan itu sebagai penguji terhadap kandungan air, baik yang akan dipergunakan untuk budidaya maupun yang akan terbuang nantinya. “Saya melihat terjadi salah persepsi atau mungkin salah informasi yang diterima, sehingga muncul tudingan tersebut,” tukasnya.

Diakhir penjelasannya, Iman mengaku bahwa saat ini tambak untuk blok A sudah difungsikan seluruhnya dengan jumlah 60 petak, sementara untuk blok B yang berjumlah 80 petak sudah hampir rampung pekerjaan perbaikannya dan dalam waktu dekat sudah mulai dikerjakan untuk 39 tambak yang berada di blok C, sehingga pada awal tahun 2015 mendatang sekitar 179 petak sudah bisa difungsikan. (kimt)

About The Author

Trending di KOBARKSB.com

  • 46
    PTBHJ akan Berikan Mobil Tangki Untuk Desa Tambak SariPoto Tano, KOBAR - PT Bumi Harapan Jaya (PTBHJ) akan memberikan mobil tangki untuk Desa Tambak Sari, agar bisa dipergunakan dalam penyediaan air bersih yang menjadi persoalan masyarakat selama ini. Mobil yang akan diserahkan itu sudah ada, namun belum dilakukan serah terima, lantaran masih menunggu kelengkapan berkas administrasi. Humas PTBHJ, Iman…
  • 39
    PTBHJ Optimis Investasinya Tidak Sia-siaPoto Tano, KOBAR - Meskipun terkendala dengan daya listrik, PT Bumi Harapan Jaya (PTBHJ) selaku pemilik otoritas pengoperasian tambak yang berada di kecamatan Poto Tano tetap melakukan perbaikan konstruksi tambak, agar bisa dipergunakan sebagai lokasi pembudidayaan udang vaname. Saat ini, perusahaan sedang melakukan finishing pekerjaan perbaikan untuk blok B yang berjumlah…
  • 37
    DPRD KSB Jamin APBD 2015 Pro RakyatTaliwang, KOBAR - DPRD Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) menjamin Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) tahun 2015 mendatang akan pro rakyat. Jaminan tersebut diperlihatkan dengan fokusnya penganggaran pada sektor riil dengan program yang menyentuh langsung masyarakat. Ketua DPRD KSB, Muhammad Nasir ST, MM menyampaikan, berdasarkan dokumen RAPBD yang telah disetujui pemerintah…
  • 37
    Warga Keluhkan Kualitas Jalan KabupatenTaliwang – Ketua Asosiasi BPD Sumbawa Barat, Herman Jayadi, mengeluhkan kualitas jalan kabupaten yang ada di wilayah kabupaten sumbawa barat yang dinilainya sangat buruk. Menurutnya, terlihat dari kondisi jalan di beberapa wilayah, seperti jalan  Taliwang - Brang Rea dan Taliwang – Brang Ene, yang belum lama dikerjakan tapi telah rusak,…
  • 36
    Operasional PTBHJ Tidak Maksimal Karena Kendala ListrikPT Bumi Harapan Jaya (PTBHJ) sampai saat ini belum tuntas menggarap areal tambak, bahkan perusahaan mengaku belum bisa maksimal melakukan operasional, lantaran masih terkendala dengan keterbatasan daya listrik, dimana masih mengandalkan mesin diesel, sementara jaringan milik Perusahaan Listrik Negara (PLN) yang diminta belum juga terealisasi. **
  • 34
    PT. BHJ Mulai Renovasi Konstruksi Tambak Blok BTaliwang, KOBAR - PT. Bumi Harapan Jaya (BHJ) selaku perusahaan yang sedang mengelola tambak udang yang berada di Kecamatan Poto Tano sudah mulai melakukan renovasi konstruksi blok B. Blok A yang sudah dioperasikan maupun yang telah rampung perbaikan konstruksi sebanyak 76 tambak, dengan rincian untuk pembudidayaan dan untuk dipergunakan sebagai tandon…
Artikel ini telah dibaca 1 kali

badge-check

Pewarta

Baca Lainnya

Muhammadiyah Tetapkan 11 Maret 2024 Jadi Awal Puasa 1 Ramadan 1445 H

1 Februari 2024 - 18:43

Muhammadiyah Tetapkan 11 Maret 2024 Jadi Awal Puasa 1 Ramadan 1445 H - Haedar Nashir - Ketua Umum PP Muhammadiyah

PT Trakindo Utama Buka Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan SMK

12 Januari 2024 - 15:30

PT Trakindo Utama Buka Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan SMK - Loker Trakindo

PT Freeport Indonesia Buka 38 Lowongan Kerja Terbaru Untuk Fresh Graduate

8 Oktober 2023 - 18:01

PT Freeport Indonesia Buka 38 Lowongan Kerja Terbaru Untuk Fresh Graduate - Tambang Emas Freeport Indonesia

Seleksi Calon ASN 2023 Segera Dibuka, Kuota PPPK Lebih Banyak Dibanding CPNS

12 Agustus 2023 - 20:27

Seleksi Calon ASN 2023 Segera Dibuka, Kuota PPPK Lebih Banyak Dibanding CPNS - Seleksi PPPK 2023 - CASN 2023

3.113 Orang Jemaah Haji NTB Telah Tiba di Kampung Halaman

30 Juli 2023 - 22:03

3.113 Orang Jemaah Haji NTB Telah Tiba di Kampung Halaman - Jamaah Haji Sumbawa - Bandara Internasional Lombok - Embarkasi Lombok

PT Adaro Energy Indonesia Buka 55 Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan Sarjana

9 Juli 2023 - 20:07

PT Adaro Energy Indonesia Buka 55 Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan Sarjana - Lowongan Kerja Terbaru PT Adaro Energy Indonesia
Trending di LOWONGAN KERJA
Don`t copy text!