Food Estate Belu NTT Ditanami Jagung Seluas 53 Hektar

Menu

Mode Gelap

INDONESIA · 26 Mar 2022

Food Estate Belu NTT Ditanami Jagung Seluas 53 Hektar


Food Estate Belu NTT Ditanami Jagung Seluas 53 Hektar Perbesar

Belu, KOBARKSB.com – Presiden Jokowi didampingi Menteri Pertanian (Mentan), Syahrul Yasin Limpo, melakukan penanaman perdana jagung bersama petani pada lahan Food Estate di Desa Fatuketi, Kecamatan Kakuluk Mesak, Kabupaten Belu, Nusa Tenggara Timur (NTT), dengan menggunakan teknologi pertanian modern.

“Hari ini kita berada di Belu, NTT. Kita membuka lahan seluas 53 hektar untuk ditanam jagung dan airnya menggunakan springkel yang berasal Bendungan Rotiklot yang baru saja diresmikan. Dari sini kita memperluasnya hingga 500 hektar. Kalau itu berhasil, produksinya bagus, kita melompat ke daerah yang lain yang punya lahan pertanian datar seperti ini seluas 15 ribu hektar,” kata Presiden Jokowi, kepada awak media, Kamis, (24/3).

Pembukaan food estate ini, jelas Jokowi, merupakan salah satu terobosan untuk membangun kemajuan pertanian dalam satu hamparan luas dengan menggunakan teknologi modern, guna mempercepat peningkatan perekonomian masyarakat pelosok perbatasan lintas negara, serta mendukung ketahanan pangan nasional.

Konferensi Pers Presiden Jokowi di Food Estate Belu NTT

“Jika kita berani mencoba menggunakan teknologi di lahan-lahan yang sulit seperti NTT ini, nanti akan kelihatan apa yang perlu diperbaiki, dikoreksi dan apa alat mesin pertanian yang cocok digunakan di lahan kering seperti NTT ini. Sehingga kita dapat memajukan perekonomian masyarakat,” ujar Presiden Jokowi.

Ia pun menyatakan, bahwa dirinya meyakini dapat memperbaiki kesejahteraan masyarakat NTT, khususnya di Kabupaten Belu, dengan keberadaan Food Estate, sekaligus akan dapat memperkuat ketahanan pangan nasional. 

“Saya meyakini kita dapat memperbaiki kesejahteraan masyarakat NTT khususnya Kabupaten Belu, dengan adanya lahan-lahan pertanian yang dibuka seperti ini. Kita harapkan nantinya produksi per hektarnya bisa kita lihat, petani mendapatkan keuntungan berapa dan setelah itu kita perluas,” tandas Jokowi.

Sementara itu, Mentan Syahrul, menyatakan, bahwa sesuai perintah Presiden Jokowi, perluasan areal food estate NTT akan terus diupayakan pada tahun ini, dengan mengintegrasikan laju pertanian dari hulu hingga hilir. Dengan food estate Belu diharapkan akan mampu meningkatkan ketahanan pangan, gizi, serta kesejahteraan petani.

Presiden Jokowi Tanam Jagung di Food Estate Belu NTT

“Presiden Jokowi sangat ingin kehidupan masyarakat NTT mengalami peningkatan perekonomian, rakyat makin sejahtera. Salah satunya melalui bidang pertanian. Inilah harapan hadirnya pengembangan food estate ini,” kata Syahrul.

Lebih lanjut Mentan menjelaskan, bahwa pengembangan kawasan food estate seluas 559 hektar di Kabupaten Belu ini tersebar di 4 kecamatan, yaitu; Kecamatan Leosama, Kecamatan Manleten, Kecamatan Umaklaran, dan Kecamatan Fatuketi. Semuanya terdiri dari pengembangan padi seluas 411 hektar, dan jagung seluas 148 hektar. Kegiatan pengembangannya dilakukan secara bertahap dari tahun 2021 hingga 2024.

“Pengembangan food estate Belu utamanya untuk komoditas padi dan jagung. Namun kita harapkan untuk menambah penghasilan masyarakat di pinggir lahan, maka akan ditanam komoditi perkebunan, hortikultura, ditambah usaha peternakan ayam, bebek dan sapi,” beber Mentan.

Usaha pertanian yang terintegrasi dari hulu ke hilir yang berbasis kawasan dan klaster ini, tambah Syahrul, dapat tercipta dan dikembangkan pada kawasan tersebut menurut kesesuaian agro-ekosistem. Dengan demikian, ujarnya, maka tata kelola mulai dari pra hingga pasca panen kedepannya dapat terus meningkat.

“Pertanian NTT harus mampu bersaing dengan di daerah lain seperti Jawa, Sulawesi, dan Sumatera. Kawasan ini harus menjadi percontohan untuk dikembangkan di lahan pertanian kering yang lain,” tutup Menteri Pertanian. (knda)

About The Author

Trending di KOBARKSB.com

  • 66
    Patung Jokowi Jadi Ikon Sirkuit MandalikaLombok Tengah, KOBARKSB.com - Patung Presiden Jokowi mengendarai motor telah berdiri kokoh di area Sirkuit Mandalika, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB). Patung yang diberi nama “Speed Jokowi” ini, kemudian menjadi ikon utama Pertamina Mandalika International Street Circuit. "Ketika Pak Jokowi pakai motor saja banyak yang foto-foto, saya kira ini…
  • 64
    Waspada Rabies - Dinas Pertanian KSBIklan Layanan Masyarakat Ini Disampaikan Oleh Bidang Peternakan, Dinas Pertanian, Kabupaten Sumbawa Barat, Provinsi Nusa Tenggara Barat - KOBARKSB.com -
  • 63
    Warga KSB Diminta Segera Melapor Jika Menemukan Bangkai AnjingTaliwang, KOBARKSB.com - Meningkatnya kasus gigitan Hewan Penular Rabies (HPR) di Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) beberapa hari terakhir, membuat Satgas Rabies setempat mengingatkan warga masyarakat agar tetap selalu waspada terhadap HPR yang terdapat di lingkungan sekitar. Dan jika menemukan bangkai anjing atau kucing, diminta untuk segera melapor ke Satgas Rabies…
  • 63
    Angin Kencang dan Pohon Tumbang Terjadi di Taliwang, Pengguna Jalan Diminta Hati-hatiTaliwang, KOBARKSB.com - Selama 2 hari terakhir, hujan lebat disertai angin kencang dan petir dilaporkan terjadi di wilayah Taliwang, Sumbawa Barat. Akibatnya, salah satu pohon besar di jalan utama lintas Taliwang-Sumbawa tumbang dan menutupi seluruh bahu jalan. "Telah terjadi pohon tumbang yang menutupi ruas jalan utama lintas Taliwang-Sumbawa, Sabtu, (7/5),…
  • 62
    Sehelai Daun Tanaman Ini Berharga Rp 18 JutaKediri, KOBARKSB.com - Tidak heran jika banyak pecinta tanaman yang beralih profesi menjadi penjual tanaman hias koleksinya, karena memang bisnis tanaman hias saat ini sedang tren dan sangat menjanjikan. Bahkan sehelai daun sebuah tanaman hias berjenis philodendron berharga Rp 18 juta di pasaran. "Awalnya saya hanya gemar mengoleksi tanaman hias,…
  • 62
    Pejabat dan ASN Dilarang Gelar Buka Puasa Bersama Selama Bulan RamadanJakarta, KOBARKSB.com - Mengingat situasi pandemi Covid-19 di Indonesia yang semakin membaik jelang bulan Ramadan 1443 Hijriah. Maka Pemerintah memutuskan untuk melakukan sejumlah pelonggaran terdapat pembatasan kegiatan masyarakat selama ramadan tahun ini.  “Situasi pandemi yang membaik membawa optimisme menjelang datangnya bulan suci Ramadan. Tahun ini, umat muslim dapat kembali menjalankan…

Eksplorasi konten lain dari KOBARKSB.com

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.

Artikel ini telah dibaca 12 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Kualitas Tak Kalah Saing, Universitas Cordova Berperan Aktif Meningkatkan SDM KSB

2 April 2024 - 03:56

Kualitas Tak Kalah Saing, Universitas Cordova Berperan Aktif Meningkatkan SDM KSB - Zulkifli Muhadli - Rektor Universitas Cordova

Proyek Jaringan Irigasi Jereweh – Tiu Suntuk Dimulai, KSB Siap Menuju Lumbung Pangan dan Kawasan Industri

27 Maret 2024 - 01:06

Proyek Jaringan Irigasi Jereweh - Tiu Suntuk Dimulai, KSB Siap Menuju Lumbung Pangan dan Kawasan Industri - Proyek Bendungan Tiu Suntuk Sumbawa Barat

AMMAN Terbukti Patuh Pajak, Sumbang Hampir Setengah Target Penerimaan Pajak di Sumbawa dan Sumbawa Barat

24 Maret 2024 - 05:38

AMMAN Terbukti Patuh Pajak, Sumbang Hampir Setengah Target Penerimaan Pajak di Sumbawa dan Sumbawa Barat - Tambang Batu Hijau Sumbawa Barat

Bendungan Tiu Suntuk Jadi Solusi Atasi Kekeringan di Jereweh

22 Maret 2024 - 16:32

Bendungan Tiu Suntuk Jadi Solusi Atasi Kekeringan di Jereweh - Bendungan Tiu Suntuk Sumbawa Barat

Menanti Pemimpin KSB Masa Depan

21 Maret 2024 - 02:57

Menanti Pemimpin KSB Masa Depan - Amar Nurmansyah - Sekda KSB

Sport Center KTC: Bukti Komitmen Pemerintah dalam Mewujudkan Masyarakat Sehat dan Berprestasi di Sumbawa Barat

10 Maret 2024 - 20:02

Sport Center KTC Bukti Komitmen Pemerintah dalam Mewujudkan Masyarakat Sehat dan Berprestasi di Sumbawa Barat - Lapangan Tenis Sumbawa Barat
Trending di EDITOR'S PICK
Don`t copy text!