Dituding Material Tidak Standar, Warga Ancam Blokade Proyek Normalisasi Lebo

Menu

Mode Gelap

PULAU SUMBAWA · 11 Nov 2014

Dituding Material Tidak Standar, Warga Ancam Blokade Proyek Normalisasi Lebo


Dituding Material Tidak Standar, Warga Ancam Blokade Proyek Normalisasi Lebo Perbesar

Taliwang, KOBAR – Kualitas pekerjaan normalisasi lebo Taliwang dipersoalkan oleh sejumlah masyarakat, terutama dalam penggunaan material batu, tenaga kerja, pembersihan material pasca dilakukan pembongkaran awal, kondisi fisik talud dan sistem pekerjaan pembangunan pintu air yang dianggap asal-asalan.

Burung, salah seorang tokoh masyarakat sekitar kepada media ini saat di lokasi menunjukkan bahwa batu yang dipergunakan untuk pekerjaan talud tidak representatif, termasuk jenis batu yang dipergunakan untuk pembangunan bendung dan pintu air, sehingga menilai bahwa kualitas pekerjaan itu tidak bagus dan berharap ada sikap tegas pemerintah selaku leading sektor untuk menghentikan pekerjaan dan memerintahkan untuk melakukan pergantian material batu.

Masih keterangan Burung, areal bendung adalah tempat penampungan sementara air, baik yang dari dalam lebo taliwang, maupun air luapan sungai Brang Rea. “Jika jenis batu yang digunakan itu seperti yang terlihat di lapangan, maka jangan heran kalau dalam waktu dekat, pintu air bendung beserta talud tidak akan bertahan lama, jadi diminta kepada pemerintah untuk segera bersikap, jika tidak ingin masyarakat yang akan langsung mengambil tindakan sendiri,” ancamnya.

Pantauan langsung media ini di lokasi memang terlihat kualitas batu yang menjadi tanggung jawab PT. Idee Murni selaku kontraktor pelaksana itu sangat diragukan, termasuk ada beberapa pekerjaan yang terlihat tambal sulam di sepanjang talud yang merupakan bagian dari pekerjaan normalisasi lebo taliwang, belum lagi di lokasi pekerjaan bendungan hanya terlihat 6 orang pekerja yang dinilai tidak profesional dalam pekerjaannya.

Sementara Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) pekerjaan tersebut, Amar Nurmansyah ST, MT yang dikonfirmasi mengaku bahwa sebelum mulai dilaksanakan pekerjaan, pihak pelaksana telah menetapkan kuari atau sumber pengambilan material, sehingga material yang akan dipergunakan itu dilakukan pengujian. “Jika masih menggunakan material awal, maka kualitas batu bisa dipertanggung jawabkan, namun kalau material yang diambil dari lokasi lain, maka pelaksana wajib melakukan pengujian kembali sebelum dipergunakan,” timpalnya.

Atas laporan itu, Amar berjanji akan segera terjun lapangan untuk mengecek langsung kondisi batu yang dikritisi masyarakat tersebut. Jika memang benar kualitas diragukan, lantaran diambil dari kuari lain yang belum diuji, maka pekerjaan itu akan dihentikan dan pembangunan yang sudah ada akan diperintahkan untuk dibongkar. “Jika memang kualitas batu itu tidak teruji, apalagi sampai tidak bisa dipergunakan untuk pembangunan talud dan bendung, saya akan langsung perintahkan untuk dibongkar,” janjinya.

Pada kesempatan itu Amar juga mengakui bahwa dirinya pernah meminta rekanan untuk melakukan pembongkaran pada bagian talud yang dianggap terlalu miring, termasuk meminta rekanan untuk melakukan pengerukan kembali terhadap irigasi yang terlihat ada tumpukan bekas pekerjaan dan pembongkaran. “Saya sudah minta bahwa material yang berada dalam badan irigasi untuk dikeluarkan. Masalah itu juga akan disampaikan kepada rekanan,” ungkapnya lagi.

Diingatkan Amar, pekerjaan normalisasi lebo itu dimulai sejak tahun 2009 dengan panjang talud 2,1 kilo sampai pada bendung, kemudian dari bendung ada lagi pekerjaan talud sepanjang 300 meter. Rencana awal biaya yang dibutuhkan sebesar Rp. 29 Miliar, namun terjadi addendum sehingga biaya yang dikeluarkan hanya Rp. 19 miliar. Pekerjaan itu sendiri harus sudah rampung pada tahun ini. (kimt)

About The Author

Trending di KOBARKSB.com

  • 69
    Material Proyek Normalisasi Lebo Telah Lulus UjiTaliwang, KOBAR - Material batu yang dipergunakan untuk pekerjaan pemasangan talud dan pembangunan bendung yang merupakan bagian dari pekerjaan normalisasi lebo dipastikan sudah diuji di laboratorium. Hasil pengujian itu sendiri telah diperlihatkan kepada komisi III DPRD Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) sesaat sebelum melakukan kunjungan lapangan. Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) terhadap proyek…
  • 41
    Setengah Hektar Kawasan Poto Batu Diklaim WargaTaliwang, KOBAR - Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat terus berupaya menata dan mengembangkan kawasan Poto Batu Kecamatan Taliwang sebagai destinasi wisata baru. Namun di tengah gencarnya upaya tersebut, sebagian lahan di lokasi itu (Poto Batu, red) ditengarai diklaim sejumlah warga masyarakat. Klaim bahkan dibuktikan  dengan adanya surat kepemilikan tanah berupa Surat Pemberitahuan Pajak Terhutang…
  • 40
    Komisi III akan Tinjau Proyek Normalisasi LeboTaliwang, KOBAR - Proyek pemasangan talud dan pembangunan bendung yang merupakan proyek normalisasi lebo Taliwang akan ditinjau oleh komisi III DPRD Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), namun sebelum melihat langsung lokasi proyek itu, komisi III akan memanggil Dinas Pekerjaan Umum (DPU) untuk mendapatkan keterangan tekhnis tentang proyek tersebut. Ketua komisi III DPRD…
  • 38
    Sopir Truk Ugal-ugalan, Material Proyek Tercecer di Jalanan“Dinas Perhubungan Janji Surati Pelaksana Proyek” Taliwang, KOBAR - Persoalan kendaraan barang atau Truk yang membawa muatan berlebihan seharusnya menjadi perhatian serius Pemerintah Daerah setempat. Terutama kendaraan yang mengangkut material proyek. Selain merusak jalan raya, kendaraan itu juga bisa memicu kecelakaan lalu lintas. “Kami selalu was-was ketika melintasi jalan yang dilalui…
  • 37
    Gubuk Andi Akim Di Poto Batu akan DirelokasiTaliwang, KOBAR - Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) akan melakukan relokasi gubuk yang ditempati Andi Akim yang berada di areal rekreasi Poto Batu. Sebelum dilakukan relokasi, pemerintah akan bertanggung jawab terlebih dahulu untuk pembangunan rumah di atas tanah yang juga menjadi tanggung jawab pemerintah, hanya saja belum ada keputusan mengenai lokasi…
  • 37
    Parkiran Alat Berat Milik PTBRL Diprotes WargaTaliwang, KOBAR - Sejumlah alat berat yang kerap mangkal di pengkolan jalan raya Sebubuk menuju Lingkungan Kenangan, dikeluhkan warga setempat. Tempat parkir dump truck dan bahan material proyek sangat mengganggu pengguna jalan. Lokasi yang digunakan untuk meramu material proyek pun sangat tidak pantas dan merusak lingkungan. Aktifitas PT Bunga Raya Lestari…

Eksplorasi konten lain dari KOBARKSB.com

Berlangganan untuk dapatkan pos terbaru lewat email.

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Amman Mineral Kembali Berangkatkan 32 Pelajar Penerima Beasiswa AMMAN Scholars

19 Juli 2024 - 16:57

Amman Mineral Kembali Berangkatkan 32 Pelajar Penerima Beasiswa AMMAN Scholars - Beasiswa AMMAN Scholars 2024

Alarm Darurat Pendidikan: 1.235 Orang Anak Putus Sekolah SD di NTB

8 Juli 2024 - 19:29

Alarm Darurat Pendidikan 1.235 Orang Anak Putus Sekolah SD di NTB - Siswi Sekolah Dasar (SD)

Muhammadiyah Tetapkan 11 Maret 2024 Jadi Awal Puasa 1 Ramadan 1445 H

1 Februari 2024 - 18:43

Muhammadiyah Tetapkan 11 Maret 2024 Jadi Awal Puasa 1 Ramadan 1445 H - Haedar Nashir - Ketua Umum PP Muhammadiyah

PT Trakindo Utama Buka Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan SMK

12 Januari 2024 - 15:30

PT Trakindo Utama Buka Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan SMK - Loker Trakindo

PT Freeport Indonesia Buka 38 Lowongan Kerja Terbaru Untuk Fresh Graduate

8 Oktober 2023 - 18:01

PT Freeport Indonesia Buka 38 Lowongan Kerja Terbaru Untuk Fresh Graduate - Tambang Emas Freeport Indonesia

Seleksi Calon ASN 2023 Segera Dibuka, Kuota PPPK Lebih Banyak Dibanding CPNS

12 Agustus 2023 - 20:27

Seleksi Calon ASN 2023 Segera Dibuka, Kuota PPPK Lebih Banyak Dibanding CPNS - Seleksi PPPK 2023 - CASN 2023
Trending di LOWONGAN KERJA
Don`t copy text!