Satu Persatu Kepala Desa di KSB Terkena Jerat Hukum Dana Desa

Menu

Mode Gelap

SUMBAWA BARAT · 9 Nov 2019

Satu Persatu Kepala Desa di KSB Terkena Jerat Hukum Dana Desa


Satu Persatu Kepala Desa di KSB Terkena Jerat Hukum Dana Desa Perbesar

“2 Kades Telah Masuk Bui, 4 Kades Sedang Diproses Polisi”

Taliwang, KOBARKSB.com – Semenjak UU Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa disahkan, jabatan Kepala Desa (Kades) ramai peminat. Pilkades serentak tak pernah sepi peserta. Maklum, jumlah anggaran yang dikelola desa, dari tahun ke tahun, terbilang fantastis. Rata-rata desa memiliki kas miliaran rupiah pertahun. Hal itu bukannya membuat para kades terpacu membangun desanya, tapi malah banyak oknum kades terpicu untuk nyolong.

Seperti yang terjadi di Kabupaten Sumbawa Barat (KSB). Satu persatu oknum kades di bumi pariri lema bariri ini terkena jerat hukum dana desa. Hingga saat ini, sudah 2 orang kades masuk bui gara-gara dana desa. Pertama, MS, mantan Kepala Desa Belo, Kecamatan Jereweh periode 2013-2019, dia terjerat kasus korupsi, dengan total kerugian negara Rp 524.707.830. Kedua, HT, mantan Kepala Desa Kemuning, Kecamatan Sekongkang, dengan total kerugian negara Rp 981.995.549. Kini keduanya telah mendekam di balik jeruji besi.

Kepala Kepolisian Resor (Kapolres) Sumbawa Barat, AKBP Mustofa SIK MH, dalam konferensi pers, di Mabes Polres KSB, Jum’at, (8/11), membeberkan, selain 2 mantan Kepala Desa yang sudah menjadi tersangka (P-21), 4 Kades lainnya sedang dalam proses polisi.

“Tahun 2019 ini, ada 6 Kepala Desa yang diproses hukum. 2 sudah ditetapkan sebagai tersangka, atau memenuhi syarat (P-21). 2 Kades dalam proses penyelidikan, dan 2 lainnya sedang cek fisik atau klarifikasi lapangan yang kita duga tersangkut korupsi,” ungkap Mustofa.

Selain itu, tambah Kapolres, bahwa kasus penyelewengan dana desa terjadi disebabkan oleh dua hal, yakni, memperkaya diri sendiri dengan niat korupsi, dan ketidaktahuan kepala desa tentang tata cara pengelolaan dana desa yang baik dan benar.

“Untuk kades lainnya, polisi dan pemerintah membuka ruang untuk memberikan pemahaman terkait pengelolaan dana desa yang benar sesuai aturan hukum,” tukas Kapolres.

Sementara itu, Andi Subandi SPd, Kepala Desa Sapugara Bree, Kecamatan Brang Rea, kepada media ini, menerangkan, bahwa penyebab adanya penyelewengan Dana Desa oleh Kepala Desa, karena oknum Kades itu telah menyalahi komitmennya sebagai pelayan masyarakat, dan khianat atas amanah diberikan rakyat kepada dirinya. Akan tetapi, bentuk pengawasan dan bimbingan dari dinas terkait juga penting, agar supaya para Kades dapat terhindar dari persoalan hukum.

“Kami berharap kepada Pemerintah Daerah atau Dinas terkait agar mengutus ke satu desa minimal satu orang pendamping. Sebagai upaya untuk memberikan pembinaan dan pendampingan terkait proses dan tata cara pengelolaan dana desa yang baik dan benar,” kata Andi, Kades era Pilkades serentak, yang telah menjabat hampir 3 tahun.

Memang, sambung Andi, Dana Desa itu seksi untuk dibicarakan dan diberitakan, sebab pengelolaannya diawasi oleh seluruh masyarakat yang ada di Desa. Namun keterbatasan Sumber Daya Manusia (SDM) di Pemerintah Desa juga, menjadi salah satu penyebab penyalahgunaan dana desa.

“Namun kita juga harus tahu, di dalam SKPD juga banyak kok temuan terkait penyalahgunaan anggaran. Hanya saja luput dari pantauan. Untuk itu, mari kita saling membenahi,” tutup Andi Subandi.

Untuk diketahui, ancaman hukuman terhadap tersangka penyalahgunaan dana desa, berupa pidana penjara seumur hidup, atau pidana penjara paling singkat 4 tahun, dan paling lama 20 tahun. Dengan denda paling sedikit Rp 200 juta, dan paling banyak Rp 1 miliar. (kdon)

About The Author

Trending di KOBARKSB.com

  • 62
    Jaksa Penuntut Umum Kasus Tipikor Dana Desa Lampok Ajukan BandingMataram, KOBARKSB.com - Setelah diputuskan bersalah telah melakukan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) secara bersama-sama, dengan vonis hukuman penjara 1 tahun 10 bulan, dan denda Rp 50 juta oleh Majelis Hakim Tipikor, pada Pengadilan Negeri Mataram, Selasa, (18/5). Seorang terdakwa dari 3 orang terdakwa kasus korupsi dana Desa Lampok, Kecamatan Brang…
  • 60
    Polri Siap Kawal Penggunaan Dana Desa di Seluruh IndonesiaJakarta, KOBARKSB.com - Kapolri, Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo, memastikan seluruh personel Polri di seluruh Indonesia akan melakukan pendampingan dan edukasi kepada Kepala Desa (Kades), terkait dengan penggunaan dana desa. “Ada edukasi oleh Polri kepada para Kades berkaitan dengan kegunaan dana desa, dan kalau ada penyimpangan ada sanksinya,” tegas Sigit,…
  • 60
    Kades Maluk Bagi BLT Dana Desa Rp 600 Ribu Kepada 128 KKMaluk, KOBARKSB.com - Pemerintah Desa Maluk, Kecamatan Maluk, Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), dilaporkan telah menyerahkan Bantuan Langsung Tunai (BLT) Dana Desa sebesar Rp 600.000 kepada 128 KK. “Warga yang mendapatkan BLT Dana Desa hari ini sebanyak 128 KK, dengan nominal uang yang diberikan sebesar Rp 600.000 untuk jatah 2 bulan,"…
  • 59
    Polisi Perketat Pengamanan Pelabuhan Poto Tano Jelang LebaranPoto Tano, KOBARKSB.com - 17 hari jelang Hari Raya Idul Fitri 1443 H (Lebaran), Kepolisian Resort Kabupaten Sumbawa Barat (Polres KSB) dilaporkan akan semakin memperketat pengamanan di Pelabuhan Penyeberangan Ferry Poto Tano, Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB). “Keamanan pintu keluar masuk Pulau Sumbawa ini menjadi hal…
  • 59
    Angin Kencang dan Pohon Tumbang Terjadi di Taliwang, Pengguna Jalan Diminta Hati-hatiTaliwang, KOBARKSB.com - Selama 2 hari terakhir, hujan lebat disertai angin kencang dan petir dilaporkan terjadi di wilayah Taliwang, Sumbawa Barat. Akibatnya, salah satu pohon besar di jalan utama lintas Taliwang-Sumbawa tumbang dan menutupi seluruh bahu jalan. "Telah terjadi pohon tumbang yang menutupi ruas jalan utama lintas Taliwang-Sumbawa, Sabtu, (7/5),…
  • 59
    Polisi Libatkan Psikiater Tangani Kasus Penganiayaan Anak dalam Karung di Sumbawa BaratTaliwang, KOBARKSB.com - Pasca penangkapan terduga pelaku penganiayaan anak dalam karung yang terjadi di Sumbawa Barat. Penyidik Polres KSB dilaporkan akan terus mendalami kasus tersebut, termasuk akan meminta bantuan psikiater untuk melakukan pemeriksaan terhadap korban, guna kepentingan penyidikan. “Penyidik telah mengamankan dan melakukan pemeriksaan terhadap pelaku S alias A, yang…

Eksplorasi konten lain dari KOBARKSB.com

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.

Artikel ini telah dibaca 40 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Masa Jabatan 53 Kepala Desa di Sumbawa Barat Diperpanjang 8 Tahun

20 Juni 2024 - 11:27

Masa Jabatan 53 Kepala Desa di Sumbawa Barat Diperpanjang 8 Tahun - H W Musyafirin - Bupati Sumbawa Barat

Selamat Hari Raya Idul Adha 1445 H – KOBARKSB.com

16 Juni 2024 - 22:44

Selamat Hari Raya Idul Adha 1445 H

Jaringan Mafia Tanah di Sekongkang Bawah Terbongkar, 1 Kontainer Barang Bukti Diamankan Kejaksaan

10 Juni 2024 - 13:48

Jaringan Mafia Tanah di Sekongkang Bawah Terbongkar, 1 Kontainer Barang Bukti Diamankan Kejaksaan - Kejaksaan Negeri Sumbawa Barat

Amman Mineral Buka 17 Lowongan Kerja Terbaru di Tambang Batu Hijau Sumbawa Barat

8 Juni 2024 - 17:48

Amman Mineral Buka 17 Lowongan Kerja Terbaru di Tambang Batu Hijau Sumbawa Barat - Tambang Emas PT Amman Mineral Internasional Tbk (AMMAN)

AMMAN dan Peselancar Rizal Tandjung Kolaborasi Majukan Wisata Bahari Sumbawa Barat

5 Juni 2024 - 01:58

AMMAN dan Peselancar Rizal Tandjung Kolaborasi Majukan Wisata Bahari Sumbawa Barat - Supersucks - Pantai Sumbawa Barat - Amman Mineral

Pelaku Curanmor di Taliwang Dibekuk, 3 Sepeda Motor Hasil Curian Disita

3 Juni 2024 - 19:01

Pelaku Curanmor di Taliwang Dibekuk, 3 Sepeda Motor Hasil Curian Disita - Polres Sumbawa Barat
Trending di HUKUM
Don`t copy text!