Sumbawa Barat Rawan Disusupi Paham Radikal

Menu

Mode Gelap

KOTA MATARAM · 22 Apr 2016

Sumbawa Barat Rentan Disusupi Paham Radikal


Sumbawa Barat Rentan Disusupi Paham Radikal Perbesar

“Kemenag NTB Beri Atensi Khusus”

Mataram, KOBAR – Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) bisa dikatakan sebagai salah satu daerah di dalam teritorial Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) yang angka kriminalitasnya paling rendah. Kendati, aksi kriminalitas belakangan ini kembali marak. Sepatutnya, tidak hanya tindak kriminal yang menjadi perhatian serius pemerintah dan penegak hukum. Akan tetapi, penyebaran paham radikal pun harus menjadi perhatian. Pasalnya, data kementerian agama melalui Kantor Wilayah Kementerian Agama wilayah NTB menyebutkan bahwa Kabupaten Sumbawa Barat masuk dalam atensi karena paham radikal seakan makin menggeliat dan subur menyebar.

Kepala Kanwil Kementerian Agama NTB, Drs Sulaiman Khalid SH MH, mengatakan, Kabupaten Sumbawa Barat masuk dalam atensi karena penyebaran paham radikal menggeliat dan diprediksi akan mengganggu norma tatanan sosial serta dipastikan menimbulkan keretakan dalam masyarakat.

“Paham radikal akan merusak segala sendi kehidupan masyarakat. Jika ini dibiarkan, maka kerukunan yang selama ini terjalin justru akan hancur,” terangnya, saat diwawancarai media ini, seusai membuka kegiatan workshop peningkatan wawasan multikultural dan jurnalisme damai melibatkan puluhan Jurnalis se NTB di Hotel Mataram Square, Kamis (21/4).

Ia menjelaskan, untuk mengantisipasi geliat perkembangan paham radikal, pihaknya akan melakukan pertemuan bersama pimpinan daerah, penegak hukum, tokoh agama, tokoh masyarakat, OKP, LSM dan juga pemuda. Hal tersebut dilakukan untuk melalukan fungsi kontrol dini agar paham radikal tidak menyebar luas.

“Insya Allah, tanggal 25 April mendatang, kita akan melakukan pertemuan untuk menyusun strategi. Bahkan, tidak menutup kemungkinan akan diagendakan pertemuan akbar di setiap daerah dengan mengundang seluruh elemen masyarakat sekaligus memberikan pendekatan dan pencerahan terhadap bahayanya paham radikal yang dapat merusak norma-norma kebangsaan dan kemasyarakatan,” bebernya.

Khalid mengungkapkan, bahwa paham radikal kini kian bergejolak. Kendati demikian, sentuhan cepat dan tanggap dari masyarakat mesti dilakukan untuk menutup ruang geraknya.

“Mencerdaskan masyarakat adalah hal yang paling cocok. Kasihan masyarakat harus terpecah belah dibuat oleh oknum yang tak bertanggung jawab akibat paham radikalisme tadi,” paparnya.

Ia menegaskan, masyarakat juga dituntut untuk cerdas dalam mengolah informasi yang masuk. Tidak boleh diterima secara mentah, karena keutuhan masyarakat ingin dirusak. Eloknya, masyarakat seyogyanya berkoordinasi dan bertanya lebih dalam kepada pemerintah setempat serta meminta pandangan.

“Isu mengenai paham apalagi sudah masuk kedalam ranah multikultural. Yaitu, suku, agama, ras bahkan adat (SARA), merupakan isu yang sangat sensitif dan digunakan untuk memecah belah ummat,” terangnya.

Beberapa bulan belakangan ini, peristiwa pembuatan terompet berbahan kitab suci al-qur’an, sandal berlafadzkan Allah, belum lagi ISIS hingga pada Gafatar, salah satu bukti adanya pihak-pihak yang ingin memecah belah ummat. Jika masyarakat yang memiliki pemahaman rendah, mereka akan menyimpulkan, bahkan berani menyudutkan ummat atau agama lain yang melakukannya, padahal belum tentu juga pemeluk agama tersebut pelakunya. Tidak menutup kemungkinan bisa saja orang pemeluk agama itu sendiri yang digunakan untuk melakukannya.

“Untuk itu, masyarakat harus cerdas. Pemerintah melalui kementerian agama tidak lepas tangan. Pemerintah ingin menciptakan toleransi, tenggang rasa dan memupuk rasa saling menghormati agar kerukunan antar ummat se-agama dan antar ummat beragama bisa terpelihara,” tutupnya. (kjon/ktas)

About The Author

Trending di KOBARKSB.com

  • 36
    KSB Dapat Tambahan Kuota HajiTaliwang, KOBAR - Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) memperoleh tambahan kuota haji pada pelaksanaan ibadah haji tahun ini. Penambahan itu berasal dari porsi kursi Jamaah Calon Haji (JCH) yang sebelumnya gagal melakukan pelunasan Ongkos Naik Haji (ONH) pada gelombang pertama beberapa waktu lalu. Tambahan kuota haji yang diperoleh KSB itu sebanyak 18…
  • 35
    Pers Tak Boleh Memihak Paslon Tertentu Selama PilkadaTaliwang, KOBAR - Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Sumbawa Barat, Divisi Hukum, Aliatullah SH, mengingatkan kepada seluruh perusahaan media massa, cetak dan elektronik, agar menyiarkan pemberitaan tentang pemilihan umum dengan bijak, khususnya tentang Pilkada Nusa Tenggara Barat (NTB). Salah satu yang ditekankan Alia adalah netralitas media terhadap seluruh pasangan calon…
  • 32
    Pemerintah Gencar Razia Barang Kadaluarsa Jelang LebaranJelang lebaran, Tim gabungan Dinas Perindustrian Perdagangan Koperasi dan UMKM (Disperdindagkop dan UMKM), Dinas Kesehatan (Dikes), Polisi Pamong Praja (Pol PP) dengan melibatkan Polres Kabupaten Sumbawa Barat (Polres KSB), gencar melakukan sweeping produk kadaluarsa di Supermarket, Toserba, dan Kios Kelontong seantero Bumi Pariri Lema Bariri. Barang kadaluarsa yang ditemukan langsung disita,…
  • 30
    Petani Dihantui Gagal Tanam Akibat Cuaca Tak MenentuSulaiman: Jangan Melulu Kunjungan Sana Sini, Kita Malah Diabaikan Taliwang, KOBAR - Musim tanam di penghujung tahun 2015 hingga permulaan tahun 2016 ini menjadi momen terberat bagi petani. Bagaimana tidak, fluktuasi cuaca menyebabkan intensitas hujan di Bumi Pariri Lema Bariri semakin jarang terjadi. Hal ini menyebabkan petani di sejumlah wilayah terancam…
  • 30
    Rp 8 Miliar Dikucurkan Untuk Petani KedelaiTaliwang, KOBAR - Dinas Kehutanan Perkebunan dan Pertanian (Dishutbuntan) Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) tengah mengupayakan pencairan dana program Upaya Khusus (Upsus) dalam rangka peningkatan produksi tanaman kedelai di bulan April mendatang. Saat ini untuk kegiatan program tersebut, sekitar 250 Kelompok Tani (Poktan) khusus tanaman kedelai telah memiliki rekening yang akan digunakan…
  • 30
    2014, Hutan KSB AmanTaliwang, KOBAR - Perambahan hutan lindung atau kawasan hutan yang dilindungi seperti yang terjadi di beberapa daerah, tidak terjadi di Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) pada tahun 2014, jika dipersentasekan dari luas kawasan hutan, maka yang rusak akibat ulah para pelaku illegal logging tidak mencapai 0,01 persen. Pada penghujung tahun ini, ada…

Eksplorasi konten lain dari KOBARKSB.com

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.

Artikel ini telah dibaca 4 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Kampanyekan Perlindungan Anak dan Kesetaraan Bagi Disabilitas, Jelajah Timur “Run for Equality” Pertama Kali Digelar di NTB

30 Juli 2023 - 18:26

Kampanyekan Perlindungan Anak dan Kesetaraan Bagi Disabilitas, Jelajah Timur “Run for Equality” Pertama Kali Digelar di NTB - Taman Sangkareang, Kota Mataram

DKPP Periksa Anggota KPU KSB Terkait Dugaan Pelanggaran Kode Etik Penyelenggara Pemilu

6 Juli 2023 - 22:01

DKPP Periksa Anggota KPU KSB Terkait Dugaan Pelanggaran Kode Etik Penyelenggara Pemilu - Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) - Sidang Dugaan Pelanggaran Kode Etik

Dapil NTB Dibagi 8, KSB dan KS Hanya Dapat Jatah 8 Kursi DPRD NTB

11 April 2023 - 22:34

Dapil NTB Dibagi 8, KSB dan KS Hanya Dapat Jatah 8 Kursi DPRD NTB - Suhardi Soud - Ketua KPU Provinsi NTB

Sepekan Jelang Ramadhan, BBPOM NTB Perketat Pengawasan Obat dan Makanan

14 Maret 2023 - 16:28

Sepekan Jelang Ramadhan, BBPOM NTB Perketat Pengawasan Obat dan Makanan - Balai Besar POM di Mataram

Kadis ESDM NTB Ditetapkan Jadi Tersangka Tindak Pidana Korupsi

14 Maret 2023 - 14:58

Kadis ESDM NTB Ditetapkan Jadi Tersangka Tindak Pidana Korupsi - Kadis ESDM NTB Tersangka Korupsi

Jaksa Geledah Kantor Dinas ESDM Provinsi NTB Terkait Dugaan Korupsi Tambang

13 Maret 2023 - 16:48

Jaksa Geledah Kantor Dinas ESDM Provinsi NTB Terkait Dugaan Korupsi Tambang - Kejaksaan Tinggi Nusa Tenggara Barat
Trending di HUKUM
Don`t copy text!