Kebutuhan Sayur-Mayur KSB Dipasok Dari Luar Daerah

Menu

Mode Gelap

SUMBAWA BARAT · 25 Jan 2016

Kebutuhan Sayur-Mayur KSB Dipasok Dari Luar Daerah


Kebutuhan Sayur-Mayur KSB Dipasok Dari Luar Daerah Perbesar

BKP5K: Daun Singkong dan Kangkung Saja Masih Dari Lombok

Taliwang, KOBAR – Kebutuhan sayur mayur Kabupaten Sumbawa Barat, menurut data yang diterima media ini, adalah 79 persen masih dipasok dari luar daerah. Berbagai jenis komoditi hortikultura yang beredar di pasaran harus dipenuhi dengan mengandalkan kiriman daerah lain. Fakta ini tidak terelakkan sebagai suatu kenyataan dimana masyarakat yang mayoritas petani ini masih sangat konsumtif. Padahal sebaik-baiknya pangan suatu daerah, adalah terpenuhinya pangan daerah itu sendiri secara mandiri.

Kepala Badan Ketahanan Pangan Pelaksana Penyuluhan Pertanian, Perikanan dan Kehutanan (BKP5K) Sumbawa Barat, Ir Mansyur Sofyan MM, saat dikonfirmasi koran ini tidak memungkiri hal itu. Ia malah membenarkan jika berdasarkan data yang dihimpun pihaknya beberapa tahun terakhir, terungkap hanya 21 persen kebutuhan masyarakat KSB akan produk hortikultura yang bisa dipenuhi petani sendiri.

“Selama ini, kita masih mendatangkan sayuran dari beberapa daerah di NTB, seperti Lombok, Sumbawa dan Bima,” ungkapnya.

Menurutnya, Sumbawa Barat pada dasarnya termasuk alam yang subur dan makmur yang diyakini bisa mengubah kehidupan masyarakat ke arah yang lebih baik.

“Saya banyak melihat, hanya untuk kebutuhan daun singkong dan kangkung saja masyarakat harus mengeluarkan uang. Padahal dari kesuburan tanah daerah ini, sudah sepantasnya bisa memproduksi sayur-mayur untuk dijual ke luar daerah. Tidak melulu bergantung dari pasokan daerah lain,” timpalnya.

Untuk itu, Mansyur mengaku tidak mau kondisi itu terus menerus berlangsung. Pihaknya-pun bertekad mendorong para petani untuk meninggalkan ketergantungan itu menjadi kemandirian dengan cara menggalakkan program pemberdayaan petani sayuran. Program ini dilaksanakan secara berkelanjutan dan hingga kini terus ditingkatkan.

“Ya, melalui program ini, kita pada tahun 2015 lalu telah membina sedikitnya 2 kelompok tani dengan luas wilayah tanam masing-masing 1 hektare (Demfarm). Kelompok ini awalnya berasal dari pengembangan kelompok skala tanam yang hanya menanam di atas lahan seluas 50 are, yang terbagi dalam plot-plot atau Demplot,” ungkapnya.

Saat ini, pihaknya bahkan sedang membina secara konsisten  2 Demfarm dan 4 Demplot yang tersebar di kecamatan Taliwang, Kecamatan Brang Ene, Kecamatan Maluk dan Kecamatan Sekongkang. Jumlah ini akan ditambah  berdasarkan pengajuan dari jumlah kelompok yang ada.

“Untuk tahun 2016 ini, kita akan menambah jumlah Demfarm yang yang awalnya hanya dikelola 2 Demfarm menjadi 4 Demfarm, dan Demplot yang awalnya 4 Demplot menjadi 8 Demplot binaan,” terangnya.

Masyur juga mempersilahkan, jika ada kelompok tani lainnya yang ingin mengajukan diri sebagai kelompok binaan dengan syarat-syarat, pengajuan harus menyertakan rekomendasi dari Badan Penyuluh Pertanian (BPP) Kecamatan masing-masing, harus berdasarkan penunjukan secara khusus oleh pihak penyuluh dari kecamatan serta telah memilki Surat Keputusan (SK) dari Bupati.

”Ini dilakukan untuk menghindari kelompok tani musiman yang tidak konsisten dalam pengembangan kelompok,” tandasnya. (ktas/krom).

About The Author

Trending di KOBARKSB.com

  • 45
    Suka Pantai? Datanglah Ke Sumbawa BaratOrang banyak mengira kalau Sumba itu adalah Sumbawa, padahal kan beda daerah. Tulisannya saja sudah beda apalagi tempatnya. Sumbawa berada di Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB). Pulau ini dibatasi oleh Selat Alas di sebelah barat (memisahkan dengan Pulau Lombok). Umumnya orang yang sudah bosan ke Bali biasanya mengunjungi Pulau Lombok,…
  • 44
    “No Black Campaign, Utamakan Silaturrahmi”Calon Gubernur NTB, DR KH zulkifli Muhadli SH MM (Kyai Zul), mendapat sambutan luar biasa selama melaksanakan roadshow silaturahmi di Dana Mbojo (Bima – Dompu). Ada banyak alasan kenapa di semua tempat yang dikunjungi, tokoh yang juga Bupati KSB itu selalu mendapat perhatian luas dan dianggap sebagai ‘harapan baru’ untuk…
  • 44
    Kurangi Pasokan Sayur Dari Luar, Petani Hortikultura Lokal DiperkuatTaliwang, KOBAR - Tingginya kebutuhan masyarakat Sumbawa Barat akan sayur mayur, membuat pasokan sayur dari luar sulit dibendung. Apalagi minat petani lokal untuk menanam sayur mayur masih rendah, menjadikan ketergantungan terhadap pasokan dari luar daerah tak bisa dihindari. Jalan satu-satunya adalah menumbuhkan minat dan kesadaran petani lokal untuk menanam sayur mayur.…
  • 43
    “Menyayangi dan Menghargai Lawan”Selama mengikuti perjalanan Kyai Zul (DR KH Zulkifli Muhadli SH MM) di pulau Sumbawa dan  Pulau Lombok, banyak hal yang bisa dijadikan contoh dari calon Gubernur NTB 2013 – 2018 itu. Tidak hanya program yang ditawarkan, attitude (sikap dan prilaku) Bupati KSB itu dan Calon Wakil Gubernur yang akan mendampinginya…
  • 42
    Diharapkan, Anggota DPRD KSB Aspiratif25 orang anggota DPRD Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) periode 2014-2019 telah diambil sumpah. Besar harapan masyarakat bisa menjadi wakil rakyat yang aspiratif untuk kemajuan Bumi Pariri Lema Bariri, bukan lagi wakil dari konstituen atau kelompok masing-masing. **
  • 42
    Pencemaran Lingkungan Jadi Penghambat Utama Pengembangan Pariwisata Sumbawa BaratTaliwang, KOBAR - Industri pariwisata di Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) terus bergeliat dan bergerak maju, seiring semakin digenjotnya pembangunan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Mandalika, di Lombok Tengah. Tapi dampak dari geliat di Pulau Lombok, tidak memberi pengaruh berarti bagi Pulau Sumbawa, terutama Sumbawa Barat. Penambangan Emas Tanpa Ijin (PETI) dan pencemaran…

Eksplorasi konten lain dari KOBARKSB.com

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.

Artikel ini telah dibaca 3 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Gempur Pita Cukai Palsu, Laporkan Peredaran Rokok Ilegal – Iklan DBHCHT

28 Mei 2024 - 14:24

Gempur Pita Cukai Palsu, Laporkan Peredaran Rokok Ilegal - Iklan DBHCHT - Bea Cukai Sumbawa

Pengumuman Hasil Seleksi PPS Pilkada KSB 2024

27 Mei 2024 - 19:53

Pengumuman Hasil Seleksi PPS Pilkada KSB 2024 - KPU KSB

Kejari KSB Ungkap Dugaan Korupsi Pembangunan Sekolah dan Mafia Tanah, Total Kerugian Negara Capai Rp 4,4 Miliar

21 Mei 2024 - 02:46

Kejari KSB Ungkap Dugaan Korupsi Pembangunan Sekolah dan Mafia Tanah, Total Kerugian Negara Capai Rp 4,4 Miliar - Titin Herawati Utara - Kajari KSB

Amman Mineral Kembali Buka 16 Lowongan Kerja di Tambang Emas Sumbawa Barat

20 Mei 2024 - 19:14

Amman Mineral Kembali Buka 16 Lowongan Kerja di Tambang Emas Sumbawa Barat - Tambang Batu Hijau PT Amman Mineral Internasional Tbk (AMMAN)

Selamat Memperingati Hari Reformasi – Iklan Diskoperindag KSB

20 Mei 2024 - 17:49

Hari Reformasi - Diskoperindag KSB

Selamat Hari Kebangkitan Nasional – Iklan Diskoperindag KSB

19 Mei 2024 - 22:22

Harkitnas - Diskoperindag KSB
Trending di PARIWARA
Don`t copy text!