Petani Dihantui Gagal Tanam Akibat Cuaca Tak Menentu

Menu

Mode Gelap

PULAU SUMBAWA · 16 Jan 2016

Petani Dihantui Gagal Tanam Akibat Cuaca Tak Menentu


Petani Dihantui Gagal Tanam Akibat Cuaca Tak Menentu Perbesar

Sulaiman: Jangan Melulu Kunjungan Sana Sini, Kita Malah Diabaikan

Taliwang, KOBAR – Musim tanam di penghujung tahun 2015 hingga permulaan tahun 2016 ini menjadi momen terberat bagi petani. Bagaimana tidak, fluktuasi cuaca menyebabkan intensitas hujan di Bumi Pariri Lema Bariri semakin jarang terjadi. Hal ini menyebabkan petani di sejumlah wilayah terancam gagal tanam. Sedangkan petani yang terlanjur menanam padi, tak kalah ketar-ketir akan mengalami gagal panen. 

Sulaiman (40), salah seorang Petani Desa Banjar Kecamatan Taliwang, mengungkapkan ketakutannya. Jika hujan sampai akhir bulan ini tidak turun maka akan menyebabkan benih padi siap tanam miliknya akan mati.

“Benih bibit padi saya tebar sudah 1 bulan lebih lamanya. Kalau  lama tidak dipindahkan bisa tinggi dan tidak layak lagi untuk ditanam, apalagi hujannya tidak turun-turun,” keluhnya.

Keluhan yang sama juga diungkapkan Masayang (50), petani Desa Lampok Kecamatan Brang Ene. Ia mengungkapkan kegundahannya lantaran padi yang telah ditanamnya akan mati sia-sia jika sampai Februari mendatang hujan tak turun. Apalagi sumber air (Embung, Red) yang menjadi tempat penampungan air sudah lama kering.

“Wah, kalo lama-lama bakalan mati padi saya. Kondisi tanah sudah mulai retak padahal berdekatan dengan Embung,”  katanya.

Baik Sulaiman maupun Masayang sama–sama berharap agar  pemerintah memperhatikan keluhan mereka, tidak melulu kunjungan sana sini.

“Lihat kami disini, karena bercocok tanam satu-satunya tumpuan hidup kami,” harapnya.

Saat ini, luas baku lahan tanam di Sumbawa Barat adalah 11.737 hektar. Dari jumlah ini, lahan yang belum bisa ditanami petani adalah 5.591 hektar, sedangkan sisanya merupakan lahan yang telah ditanami. Keseluruhan lahan yang telah ditanami padi, terkomposisi dari lahan irigasi teknis dan sawah tada hujan bagian hulu. Lahan ini terdapat di Kecamatan Brang Rea, Seteluk serta beberapa tempat di kecamatan Taliwang dan Brang Ene. Pun demikian sawah yang belum dapat ditanami keadaannya masih memprihatinkan.

Kepala Bidang Pertanian Dinas Kehutanan Perkebunan dan Pertanian, Rusdi SP MM, yang ditemui media ini menyatakan, pihaknya terus berusaha mencari solusi mengatasi masalah ini. Penyaluran mesin pompa air telah dilakukan ke seluruh kelompok tani sebagai salah satu upaya meminimalisir kelangkaan air. Optimalisasi Sumur bor dari anggaran DAK 2015 pun  mulai dioptimalkan keberadaannya.

“Ada sekitar 52,04 persen potensi lahan di Sumbawa Barat terancam tidak dapat ditanami apabila sampai Maret mendatang  tidak turun hujan,” ungkapnya.

Menurutnya, jika hujan tidak turun terus berlanjut maka dipastikan dalam dua bulan ke depan, para petani terancam tidak menanam. Untuk itu, pemerintah melalui pihaknya akan mempersiapkan sejumlah langkah-langkah guna menangani kemungkinan terburuk.

“Salah satunya dengan mengarahkan petani terdampak untuk menanam palawija pengganti padi,” tukasnya. (krom)

About The Author

Trending di KOBARKSB.com

  • 59
    5 Ribu Hektar Sawah di KSB DiasuransikanTaliwang, KOBAR - Sebanyak 5.000 hektar lahan pertanian di bumi pariri lema bariri dipastikan akan mendapatkan asuransi dari Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat (KSB). Asuransi tersebut diperuntukkan bagi lahan pertanian yang rawan gagal panen di Musim Tanam I (MT I). Kepala Dinas Kehutanan Perkebunan dan Pertanian (Dishutbuntan), Ir IGB Sumbawanto MSi, mengatakan,…
  • 56
    Piala Adipura Masih Jauh“Bupati Targetkan Adipura Tahun 2020” Taliwang, KOBAR - Hingga menjelang usianya yang ke 15 tahun, Piala Adipura yang 4 tahun silam pernah diidamkan Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) belum juga terwujud. Pada tahun 2017, Bupati Sumbawa Barat, Dr Ir H W Musyafirin MM, kembali menggaungkan hal itu. Dan Bupati telah memasang…
  • 55
    PETI Seluruh KSB Segera DitertibkanTaliwang, KOBAR - Maraknya Penambangan Tanpa Izin (PETI) kurun waktu terakhir ini, membuat Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) kelabakan dan dipaksa untuk putar otak. Maklum dampak lingkungan yang ditimbulkan PETI sangat meresahkan dan berimbas panjang. Bupati Sumbawa Barat, Dr Ir H W Musyafirin MM, belum lama ini, menyampaikan, bahwa dirinya baru…
  • 54
    Pilkades Serentak di KSB Terancam GagalTaliwang, KOBAR - Kendati Pemilihan Kepala Desa (Pilkades) di 16 Desa Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) telah ditetapkan Oktober 2016 mendatang, namun evaluasi Peraturan Daerah (Perda) Pilkades yang mengatur tentang pemilihan, pengangkatan dan pemberhentian kepala desa hingga kini belum dituntaskan Biro Hukum Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Barat (Pemprov NTB). Imbasnya, pelaksanaan Pilkades…
  • 54
    Progress Report Bakal Moment DeklarasiTaliwang, KOBAR - Momentum progress report bakal kembali dimanfaatkan oleh kandidat calon Bupati Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) untuk mendeglarasikan diri. Kesempatan progress report tahun sebelumnya pernah dimanfaatkan wakil Bupati KSB, Drs H Mala Rahman untuk menyampaikan kesiapan berlaga pada pesta demokrasi yang akan dihelat pada tahun 2015 mendatang. Indikasi pemanfaatan momentum…
  • 54
    Sumbawa Barat Siaga Banjir dan LongsorTaliwang, KOBAR - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) telah merilis prakiraan kondisi cuaca di beberapa wilayah di Nusa Tenggara Barat (NTB). Prakiraan itu berdasarkan hasil analisis data terupdate dimana kondisi fisik, dan dinamika atmosfer terdapat pusat tekanan rendah di sebelah barat Australia mencapai 1004 hPa, di daratan Australia bagian barat…

Eksplorasi konten lain dari KOBARKSB.com

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.

Artikel ini telah dibaca 3 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Muhammadiyah Tetapkan 11 Maret 2024 Jadi Awal Puasa 1 Ramadan 1445 H

1 Februari 2024 - 18:43

Muhammadiyah Tetapkan 11 Maret 2024 Jadi Awal Puasa 1 Ramadan 1445 H - Haedar Nashir - Ketua Umum PP Muhammadiyah

PT Trakindo Utama Buka Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan SMK

12 Januari 2024 - 15:30

PT Trakindo Utama Buka Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan SMK - Loker Trakindo

PT Freeport Indonesia Buka 38 Lowongan Kerja Terbaru Untuk Fresh Graduate

8 Oktober 2023 - 18:01

PT Freeport Indonesia Buka 38 Lowongan Kerja Terbaru Untuk Fresh Graduate - Tambang Emas Freeport Indonesia

Seleksi Calon ASN 2023 Segera Dibuka, Kuota PPPK Lebih Banyak Dibanding CPNS

12 Agustus 2023 - 20:27

Seleksi Calon ASN 2023 Segera Dibuka, Kuota PPPK Lebih Banyak Dibanding CPNS - Seleksi PPPK 2023 - CASN 2023

3.113 Orang Jemaah Haji NTB Telah Tiba di Kampung Halaman

30 Juli 2023 - 22:03

3.113 Orang Jemaah Haji NTB Telah Tiba di Kampung Halaman - Jamaah Haji Sumbawa - Bandara Internasional Lombok - Embarkasi Lombok

PT Adaro Energy Indonesia Buka 55 Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan Sarjana

9 Juli 2023 - 20:07

PT Adaro Energy Indonesia Buka 55 Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan Sarjana - Lowongan Kerja Terbaru PT Adaro Energy Indonesia
Trending di LOWONGAN KERJA
Don`t copy text!