Anggaran Dipangkas, Kinerja Panwaslu dan KPU KSB Bakal Keteter

Menu

Mode Gelap

PULAU SUMBAWA · 19 Okt 2015

Anggaran Dipangkas, Kinerja Panwaslu dan KPU KSB Bakal Keteter


Anggaran Dipangkas, Kinerja Panwaslu dan KPU KSB Bakal Keteter Perbesar

Sekda: Nota Perjanjian Hibah Akan Direvisi

Taliwang, KOBAR – Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) akan melakukan revisi Nota Perjanjian Hibah Daerah (NPHD) atas anggaran yang akan dipergunakan Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Panitia Pengawas Pemilu (Panwaslu), karena jumlah yang ditetapkan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Perubahan (APBDP) tahun 2015 tidak sesuai dengan jumlah sebelumnya atau terjadi pemangkasan.

“Jumlah anggaran yang tertuang dalam APBDP tidak sesuai dengan anggaran yang ditetapkan sebelumnya, sehingga pemerintah KSB akan melakukan revisi terhadap NPHD,” ucap pelaksana tugas Sekda KSB, Abdul Azis SH MH, beberapa waktu lalu.

Pada kesempatan itu, Azis, memang tidak terlalu menyinggung soal pemangkasan anggaran yang diperuntukkan bagi pengawas dan penyelenggara Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) itu, namun dirinya lebih melihat bahwa pihaknya tidak ingin hal ini menjadi temuan di kemudian hari, terkait besaran anggaran hibah tersebut, termasuk yang menjadi pertimbangan adalah harga satuan barang. “Kita terlalu besar jika dibanding dengan beberapa daerah lain, dan masalah anggaran sudah selesai,” tukasnya.

Di sisi lain, pemangkasan anggaran tersebut membuat KPU KSB dan Panwaslu KSB meradang, lantaran pihaknya merasa tidak pernah diajak berkomunikasi terlebih dulu sebelum anggaran ditetapkan oleh DPRD KSB. “Kita kaget bahwa anggaran untuk Panwaslu dipangkas, karena tidak pernah disampaikan lebih dulu,” aku ketua Panwaslu KSB, Unang Silatang S.Kom, kepada media ini kemarin.

Pada kesempatan itu Unang menilai bahwa Pemerintah KSB mencla-mencle dan tidak jujur dalam masalah anggaran hibah, karena alasan pemangkasan yang disampaikan Pemerintah berubah-ubah.  Dulu defisit, namun kenapa dalam keterangan melalui media massa akhir-akhir ini disebutkan bahwa alasan pemangkasan dilakukan mengacu pada standar harga barang, termasuk tidak jujurnya Pemerintah terkait dengan penyampainnya kepada DPRD KSB bahwa mereka sudah mendapat persetujuan dari pihak terhibah. “Saya lihat pemerintah kita tidak jujur,” sesalnya.

Sementara sekretaris Panwaslu KSB, Sajadah MSi, mengatakan, jika mengacu pada anggaran yang dialokasikan oleh pemerintah sesuai rencana pemangkasan yakni sebesar Rp 2 miliar. Maka kinerja Panwas hanya akan berjalan hingga minggu pertama bulan November mendatang. “Paling banter setelah pelaksanaan debat kandidat 19 November. Setelah itu tidak ada lagi yang bisa dikerjakan, karena anggaran sudah habis,” bebernya.

Terhitung bulan April hingga minggu pertama Oktober 2015 ini, diungkapkan Sajadah, total anggaran yang telah dikucurkan oleh pemerintah KSB kepada Panwaslu sebesar Rp 1 miliar. Anggaran tersebut sejauh ini digunakan selain untuk operasional, juga untuk membiayai honor aparatur Panwaslu. “Dari Rp 3,5 miliar berdasarkan NPHD (Naskah Perjanjia Hibah Daerah) yang sudah diteken antara Pemda dan Panwaslu, baru Rp 1 miliar yang kita gunakan,” urainya.

Rencananya, Pemda akan kembali mencairkan anggaran sebesar Rp 500 juta. Menurut Sajadah anggaran tersebut akan kembali dipergunakan pihaknya untuk biasa operasional dan honor. “Kalau pun itu segera cair. Kita akan banyak habiskan untuk biaya operasional,” tukasnya.

Dampak dari pemangkasan anggaran Panwaslu, membuat Panwaslu tidak dapat menjalankan sebagian dari kerja pengawasannya. Sajadah mengatakan, beberapa program anggaran yang terancam tidak bisa dibiayai diantaranya pelaksanaan Penegakan Hukum Terpadu (Gakumdu) dan pelaksanaan perekrutan tenaga pengawas Tempat Pemungutan Suara (TPS). “Itu belum kita siapkan dananya,” pungkasnya. (kimt)

About The Author

Trending di KOBARKSB.com

  • 59
    Kubu F1 Persoalkan APK KPUTaliwang, KOBAR - Kerusakan sejumlah Alat Peraga Kampanye (APK) pasangan calon Bupati dan wakil Bupati Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) yang menjadi tanggung jawab Komisi Pemilihan Umum (KPU) dipersoalkan sejumlah pihak, termasuk dari kalangan DPRD KSB yang menjadi tim sukses pasangan calon, karena alat peraga itu harus terpasang sampai masuk hari tenang pada…
  • 57
    Hadapi Pilkada, KPU KSB Gelar Sosialisasi Keagamaan Dan KebudayaanTaliwang, KOBAR - Dalam rangka pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), Komisi Pemilihan Umum (KPU), gelar sosialisasi keagamaan dan kebudayaan di Pure Desa dan Puseh Desa Adat Kerta Buana, Dusun Samarekat, Desa Kokarlian Kecamatan Poto Tano, pada Kamis, (06/02). Hadir dalam acara tersebut Komisioner KPU Sumbawa Barat…
  • 54
    Busrah Hasan Tidak Siap Ikut Suksesi Pilkada KSBTaliwang, KOBAR - Mantan calon Bupati Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), Drs H Busrah Hasan memastikan diri tidak ikut pada suksesi Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) yang akan digelar pada 2015 mendatang, lantaran ingin konsentrasi sebagai anggota DPRD Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB). Diakui H Busrah Hasan, dukungan serta permintaan untuk kembali maju…
  • 52
    Pemerintah KSB Dituding Tidak Patuh UU DesaKetua FK2D: Jika Tak Digubris, Kami akan Berunjuk Rasa Taliwang, KOBAR - Forum Komunikasi Kepala Desa (FK2D) terus mendesak pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) untuk menetapkan Alokasi Dana Desa (ADD) dengan mengacu Undang-Undang (UU) Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa. Jika tidak direalisasikan, maka seluruh kepala desa yang tergabung dalam FK2D…
  • 52
    Progress Report Bakal Moment DeklarasiTaliwang, KOBAR - Momentum progress report bakal kembali dimanfaatkan oleh kandidat calon Bupati Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) untuk mendeglarasikan diri. Kesempatan progress report tahun sebelumnya pernah dimanfaatkan wakil Bupati KSB, Drs H Mala Rahman untuk menyampaikan kesiapan berlaga pada pesta demokrasi yang akan dihelat pada tahun 2015 mendatang. Indikasi pemanfaatan momentum…
  • 51
    Launching “KSB Memilih” Sepi Peserta, KPU No CommentTaliwang, KOBAR - Komisi Pemilihan Umum Kabupaten Sumbawa Barat (KPU KSB) telah menggelar launching Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada). Kegiatan launching yang dilaksanakan pada selasa 16/6 kemarin, bukan sekedar penyampaian tata cara pelaksanaan Pilkada pada Desember 2015 mendatang, tetapi banyak hal yang disampaikan. Namun sangat disayangkan, salah satu tahapan jelang  Pilkada KSB tersebut ternyata…

Eksplorasi konten lain dari KOBARKSB.com

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.

Artikel ini telah dibaca 4 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Muhammadiyah Tetapkan 11 Maret 2024 Jadi Awal Puasa 1 Ramadan 1445 H

1 Februari 2024 - 18:43

Muhammadiyah Tetapkan 11 Maret 2024 Jadi Awal Puasa 1 Ramadan 1445 H - Haedar Nashir - Ketua Umum PP Muhammadiyah

PT Trakindo Utama Buka Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan SMK

12 Januari 2024 - 15:30

PT Trakindo Utama Buka Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan SMK - Loker Trakindo

PT Freeport Indonesia Buka 38 Lowongan Kerja Terbaru Untuk Fresh Graduate

8 Oktober 2023 - 18:01

PT Freeport Indonesia Buka 38 Lowongan Kerja Terbaru Untuk Fresh Graduate - Tambang Emas Freeport Indonesia

Seleksi Calon ASN 2023 Segera Dibuka, Kuota PPPK Lebih Banyak Dibanding CPNS

12 Agustus 2023 - 20:27

Seleksi Calon ASN 2023 Segera Dibuka, Kuota PPPK Lebih Banyak Dibanding CPNS - Seleksi PPPK 2023 - CASN 2023

3.113 Orang Jemaah Haji NTB Telah Tiba di Kampung Halaman

30 Juli 2023 - 22:03

3.113 Orang Jemaah Haji NTB Telah Tiba di Kampung Halaman - Jamaah Haji Sumbawa - Bandara Internasional Lombok - Embarkasi Lombok

PT Adaro Energy Indonesia Buka 55 Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan Sarjana

9 Juli 2023 - 20:07

PT Adaro Energy Indonesia Buka 55 Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan Sarjana - Lowongan Kerja Terbaru PT Adaro Energy Indonesia
Trending di LOWONGAN KERJA
Don`t copy text!