Gedung Graha Fitrah Akhirnya Diterpal

Menu

Mode Gelap

PULAU SUMBAWA · 19 Jan 2015

Gedung Graha Fitrah Akhirnya Diterpal


Gedung Graha Fitrah Akhirnya Diterpal Perbesar

Taliwang, KOBAR – Untuk menyelesaikan masalah rembesan akibat air hujan yang tertampung di atas atap gedung kantor orang nomor satu di KSB, berbagai upaya telah dilakukan pemerintah daerah setempat. Termasuk terakhir dengan pengaspalan (hotmix) yang menggunakan Dana pemberdayaan dan pengembangan dari PT Newmont Nusa Tenggara (PTNNT), namun tetap saja pada beberapa titik masih ada rembesan air, sehingga bisa dikatakan upaya itu belum berhasil.

Solusi terbaru yang diterapkan pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) untuk mengantisipasi munculnya rembesan air dari atap gedung graha fitrah dengan melakukan pemasangan terpal. Kegiatan itu sudah dilakukan, jadi praktis di atap gedung kerja Bupati dan wakil Bupati tidak lagi terlihat lambang helipad.

Semenjak pemasangan terpal tebal seperti jenis yang dipergunakan PT Bumi Harapan Jaya (PTBHJ) untuk pelataran tambak udang Tano, rembesan dianggap sudah tidak ada, meskipun pada awal turun hujan masih terlihat titik rembesan, tetapi setelah kembali dilakukan perbaikan oleh pihak yang ditunjuk, rembesan itu sudah tidak terlihat. “Untuk sementara sudah tidak ada rembesan, namun kami tetap melakukan pengecekan, terutama saat turun hujan,” jelas kabag umum setda, Drs Amir DH Msi, kemarin.

Pada kesempatan itu, Amir sapaan akrab mantan camat Tano itu mengaku, pemasangan terpal pada bagian atap gedung bupati dinilai sebagai langkah praktis, untuk mencegah terjadinya rembesan air yang menyebabkan kerusakan plafon, terutama pada ruang istirahat dan ruang tamu wakil bupati. “Semoga ini menjadi solusi terbaik dalam mengantisipasi rembesan yang telah merusak plafon gedung graha fitrah,” ujarnya.

Dibeberkan Amir, munculnya rembesan lebih disebabkan karena adanya genangan air hujan yang tidak bisa terbuang melalui saluran. Genangan air itu masuk dalam pori-pori aspal yang terpasang, sehingga sulit dihindari adanya kebocoran. Setelah pemasangan terpal, genangan air tetap terlihat, namun tidak bisa tembus sampai menyebabkan rembesan yang akan merusak plafon gedung. “Memang genangan air tetap ada, namun tidak sampai tembus terpal yang dipergunakan itu, karena cukup tebal dan teruji kekuatannya,” ungkapnya.

Amir juga mengaku jika pihaknya tetap melakukan antisipasi pengurasan air yang tergenang, jika terlihat cukup tinggi volumenya, agar tidak terlalu lama berada di atas atap, karena bisa saja akan merusak terpal yang telah terpasang itu. Jika volume air tidak terlalu banyak, diyakini akan habis dengan sendirinya tersengat matahari.

Pekerjaan pemasangan terpal belum dipikirkan untuk dilakukan pada gedung setda, karena diatas atap gedung itu telah dipasang spandek. Meskipun sudah dipasang spandek masih juga terjadi kebocoran. “Di gedung setda memang masih ada kebocoran, sehingga di beberapa titik plafon menjadi rusak dan itu yang sedang kami pikirkan solusinya,” urainya.

Masih adanya kebocoran meskipun telah dipasang spandek lebih pada masalah tekhnis, dimana pada ujung pembuangan air dari spandek terjadi perselisihan ketinggian dengan saluran pembuangan yang berada di atap gedung tersebut, sehingga masih ada tempias air yang menyebabkan munculnya genangan, belum lagi ujung atas pipa pembuangan lebih tinggi dari saluran tersebut, jadi tidak semua air bisa terbuang.

Masih penjelasan Amir, masalah kebocoran di gedung setda sedang dibahas serius, karena ada beberapa solusi yang sedang dipikirkan. Salah satu solusinya, ujung spandek yang dipergunakan untuk membuang air hujan akan tersambung langsung dengan pipa pembuangan atau mungkin atap ditinggikan, agar sejajar dengan ujung spandek. “Sulit saya jelaskan, namun yang pasti pemerintah sedang berupa untuk menghilangkan rembesan air yang menyebabkan kerusakan plafon,” pungkasnya. (kimt)

About The Author

Trending di KOBARKSB.com

  • 58
    Bupati KSB ‘Semprot’ PendemoTaliwang, KOBAR - Bupati KSB, Dr KH Zulkifli Muhadli, SH MM menemui langsung Forum Pemantau Kebijakan Daerah (FPKD) yang menggelar aksi unjuk rasa di depan Graha fitrah, rabu 12/11, kemarin. Pada kesempatan itu orang nomor wahid di Bumi Pariri Lema Bariri itu ‘menyemprot’ para pendemo dan menegaskan bahwa apa yang diorasikan…
  • 58
    Bupati KSB Sampaikan Secara Global Capaian PemerintahanTaliwang, KOBAR - Bupati Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), Dr KH Zulkifli Muhadli, SH, MM pada acara progress report ke-9 yang dilaksanakan beberapa waktu lalu menyampaikan secara global capaian pemerintahan selama kurun waktu tahun 2013. Capaian yang disampaikan adalah implementasi dari visi KSB tahun 2011-2015, yaitu terwujudnya keunggulan wilayah pada semua bidang…
  • 55
    Pelantikan Sekda KSB DiundurTaliwang, KOBAR - Surat Keputusan (SK) terkait penetapan Sekda definitif Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), sayup-sayup dikabarkan telah ditanda tangani Bupati Sumbawa Barat, Dr Ir H W Musyafirin MM. Sekda yang masih dirahasiakan namanya itu bahkan direncanakan akan dilantik beberapa hari kedepan. Kendati sempat dihembuskan bahwa pelantikan Sekda akan dilakukan sekitar tanggal 18-20 Agustus.…
  • 55
    Disiplin ASN di KSB Masih BurukTaliwang, KOBAR - Upaya Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) mendisiplinkan para Aparatur Sipil Negara (ASN) nampaknya masih perlu usaha ekstra. Bagaimana tidak, meski Satuan Polisi Pamong Praja (Sat Pol PP) terus menggalakkan operasi penertiban izin keluar masuk pegawai di area Kemutar Telu Center (KTC), masih banyak pegawai yang tercatat tidak kembali…
  • 54
    Terpal Penutup Atap Graha Fitrah BerantakanTaliwang, KOBAR - Terpal yang dipasang di atap gedung Graha Fitrah untuk mengantisipasi rembesan air penyebab bocor, robek dan dibiarkan berantakan, sampai potongannya menutup gedung kerja wakil bupati (Wabup). Kerusakan itu belum diperbaiki, sehingga sampai kemarin masih terlihat menggantung. Kabag umum setda Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), Amir DH Msi, yang dikonfirmasi mengaku…
  • 54
    Busrah Hasan Tidak Siap Ikut Suksesi Pilkada KSBTaliwang, KOBAR - Mantan calon Bupati Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), Drs H Busrah Hasan memastikan diri tidak ikut pada suksesi Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) yang akan digelar pada 2015 mendatang, lantaran ingin konsentrasi sebagai anggota DPRD Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB). Diakui H Busrah Hasan, dukungan serta permintaan untuk kembali maju…

Eksplorasi konten lain dari KOBARKSB.com

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.

Artikel ini telah dibaca 13 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Muhammadiyah Tetapkan 11 Maret 2024 Jadi Awal Puasa 1 Ramadan 1445 H

1 Februari 2024 - 18:43

Muhammadiyah Tetapkan 11 Maret 2024 Jadi Awal Puasa 1 Ramadan 1445 H - Haedar Nashir - Ketua Umum PP Muhammadiyah

PT Trakindo Utama Buka Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan SMK

12 Januari 2024 - 15:30

PT Trakindo Utama Buka Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan SMK - Loker Trakindo

PT Freeport Indonesia Buka 38 Lowongan Kerja Terbaru Untuk Fresh Graduate

8 Oktober 2023 - 18:01

PT Freeport Indonesia Buka 38 Lowongan Kerja Terbaru Untuk Fresh Graduate - Tambang Emas Freeport Indonesia

Seleksi Calon ASN 2023 Segera Dibuka, Kuota PPPK Lebih Banyak Dibanding CPNS

12 Agustus 2023 - 20:27

Seleksi Calon ASN 2023 Segera Dibuka, Kuota PPPK Lebih Banyak Dibanding CPNS - Seleksi PPPK 2023 - CASN 2023

3.113 Orang Jemaah Haji NTB Telah Tiba di Kampung Halaman

30 Juli 2023 - 22:03

3.113 Orang Jemaah Haji NTB Telah Tiba di Kampung Halaman - Jamaah Haji Sumbawa - Bandara Internasional Lombok - Embarkasi Lombok

PT Adaro Energy Indonesia Buka 55 Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan Sarjana

9 Juli 2023 - 20:07

PT Adaro Energy Indonesia Buka 55 Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan Sarjana - Lowongan Kerja Terbaru PT Adaro Energy Indonesia
Trending di LOWONGAN KERJA
Don`t copy text!