Pemerintah Belum Bisa Droping Air Bersih Untuk Warga Mantar

Menu

Mode Gelap

PULAU SUMBAWA · 26 Okt 2014

Pemerintah Belum Bisa Droping Air Bersih Untuk Warga Mantar


Pemerintah Belum Bisa Droping Air Bersih Untuk Warga Mantar Perbesar

Taliwang, KOBAR – Beberapa lokasi di Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) yang mengalami kekeringan sampai tidak bisa terpenuhi air bersih telah dilayani dengan cara droping air bersih menggunakan mobil tangki, tetapi tidak untuk memenuhi kebutuhan masyarakat di Desa Mantar.

Kesulitan air bersih yang dirasakan masyarakat Mantar saat ini telah diketahui pihak pemerintah, namun cara pendistribusian air yang belum ada solusinya, karena akses menuju lokasi bukan sekedar terjal, tetapi kerusakan jalan ditambah dengan kemiringan yang luar biasa membuat pemerintah tidak berani mengambil langkah coba-coba.

Kepala pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), Drs Thalib Abdullah yang dikonfirmasi media ini melalui selularnya selasa 21/10 kemarin mengatakan, saat ini sedang dipikirkan solusi terbaik dan permanen untuk membantu kebutuhan air bersih masyarakat yang berada di atas desa Mantar tersebut.

Thalib mengakui bahwa sudah mendapatkan laporan tentang kekeringan di desa yang telah dicanangkan sebagai Desa Budaya tersebut, namun pihaknya tidak ingin mengambil resiko dengan melakukan pendistribusian air menggunakan mobil tangki. “Saya bisa pastikan tidak mungkin mobil tangki bisa sampai di atas Mantar, jadi perlu dipikirkan solusinya, sehingga pemerintah bisa memenuhi kebutuhan air bagi warga Mantar,” timpal Thalib.

Terkait dengan rencana pengiriman air menggunakan mobil yang dobel garden (4X4), Thalib mengaku juga tidak efektif, karena yang bisa diangkut bukan dalam jumlah besar. Jika pengangkutan dalam jumlah besar, tidak ada sopir yang berani untuk mengantarnya, mengingat akses menuju lokasi sudah semakin parah. “Tidak efektif dan efisien dengan cara pengangkutan menggunakan mobil dobel gardan, sehingga BPBD belum mengambil langkah untuk pendistribusiannya,” lanjut Thalib.

Pada kesempatan itu Thalib menjelaskan, saat ini masih ada titik mata air yang bisa memenuhi kebutuhan warga, meskipun harus menempuh jalan hingga mencapai 3 KM dan mereka juga harus antri, sementara mata air yang cukup dekat dengan pemukiman kondisinya sudah parah atau masuk kategori kering.

Informasi yang dihimpun media ini, mata air yang dipergunakan masyarakat selama ini ada di Ai Mante. Lokasi itu masuk kawasan desa, dengan jumlah debit yang cukup tinggi, sehingga bukan hanya bisa memenuhi kebutuhan bahkan melimpah, namun saat ini keberadaan mata air itu sudah tidak bisa diandalkan, dimana untuk mendapatkan air satu ember membutuhkan waktu satu jam.

Kekeringan juga terjadi pada mata air Ai Kalku dan Ai Buah, sehingga masyarakat harus turun dari pemukiman menuju mata Air Ai Tete yang berada di Omal Sapa. Jarak tempuh jika harus jalan kaki bisa mencapai 3 jam. Aktifitas pengambilan air dilakukan warga lebih banyak pada malam hari.

Ketakutan pihak BPBD sangat beralasan, dimana untuk mencapai Desa Mantar harus melalui empat tanjakan berbahaya, dengan kondisi kemiringan dan kerusakan jalan. Tanjakan yang cukup berbahaya itu ada pada Pruak Kele, tanjakan Ai Punti, Tanjakan Sune dan yang cukup berbahaya adalah tanjakan terakhir. (kimt)

About The Author

Trending di KOBARKSB.com

  • 55
    Pemerintah Anggarkan Rp 1 Miliar Untuk Tata Mantar dan LeboTaliwang, KOBAR - Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Disparekraf) telah mendapatkan jatah anggaran di APBD KSB 2015, sebesar Rp 1 miliar untuk penataan Desa Mantar dan Lebo Taliwang. Kepala Disparekraf Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), H Taufiqurrahman SIP MM, kepada media ini rabu 10/12 kemarin mengatakan, uang yang tersedia dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja…
  • 49
    Sumber Air Bersih Warga Mantar MengeringSumber air bersih untuk memenuhi kebutuhan masyarakat Desa Mantar selama ini memang ada beberapa titik lokasi, namun hampir semua mata air yang dijadikan tempat pengambilan air hampir kering atau tidak bisa lagi memenuhi kebutuhan masyarakat, sehingga berharap ada droping air bersih dari pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat. **
  • 46
    KTP-El Belum Bisa DiterbitkanTaliwang, KOBAR - Blangko untuk penerbitan Kartu Tanda Penduduk Elektronik (KTP-El) belum diterima Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Didukcapil) dari pemerintah pusat, sehingga pelayanan untuk penerbitan KTP-El belum bisa dilakukan. Kepala Didukcapil Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), Drs Alwi MM yang dikonfirmasi media ini mengakui jika janji pemerintah pusat bahwa pendistribusian blangko…
  • 43
    BPBD Berencana Pasang Pipa Jaringan Ke MantarTaliwang, KOBAR - Untuk membantu memenuhi kebutuhan air bersih bagi masyarakat Desa Mantar, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) berencana memasang pipa jaringan, namun untuk melaksanakan hasrat itu membutuhkan biaya tidak sedikit, karena sumber air yang akan diambil terlalu jauh dari lokasi pemukiman. “Tidak ada upaya yang bisa dilaksanakan BPBD dalam memenuhi…
  • 42
    Pemerintah Akan Kucurkan Bantuan Ke Petani KedelaiTaliwang, KOBAR - Dinas Kehutanan Perkebunan dan Pertanian (Dishutbuntan) saat ini sedang mempersiapkan lahan sekitar 6 ribu hektar yang akan dipergunakan untuk penanaman kedelai, karena di tahun 2015 ini petani di Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) akan mendapatkan kucuran dana bantuan program pemerintah pusat melalui Dirjen Tanaman Pangan pada Kementerian Pertanian khusus…
  • 41
    Zulkarnain: Petani Korban Kekeringan Harus Dibantu PemerintahTaliwang, KOBAR - Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) harus memiliki data petani yang terkena dampak kekeringan, jadi pendataan yang harus dilakukan bukan sekedar luas lahan dan lokasi yang merasa dampak kekeringan, termasuk harus ada kesanggupan pemerintah untuk memberikan bantuan kepada mereka yang merasakan dampak kekeringan. “Petani yang menjadi korban atau yang…

Eksplorasi konten lain dari KOBARKSB.com

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.

Artikel ini telah dibaca 1 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Muhammadiyah Tetapkan 11 Maret 2024 Jadi Awal Puasa 1 Ramadan 1445 H

1 Februari 2024 - 18:43

Muhammadiyah Tetapkan 11 Maret 2024 Jadi Awal Puasa 1 Ramadan 1445 H - Haedar Nashir - Ketua Umum PP Muhammadiyah

PT Trakindo Utama Buka Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan SMK

12 Januari 2024 - 15:30

PT Trakindo Utama Buka Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan SMK - Loker Trakindo

PT Freeport Indonesia Buka 38 Lowongan Kerja Terbaru Untuk Fresh Graduate

8 Oktober 2023 - 18:01

PT Freeport Indonesia Buka 38 Lowongan Kerja Terbaru Untuk Fresh Graduate - Tambang Emas Freeport Indonesia

Seleksi Calon ASN 2023 Segera Dibuka, Kuota PPPK Lebih Banyak Dibanding CPNS

12 Agustus 2023 - 20:27

Seleksi Calon ASN 2023 Segera Dibuka, Kuota PPPK Lebih Banyak Dibanding CPNS - Seleksi PPPK 2023 - CASN 2023

3.113 Orang Jemaah Haji NTB Telah Tiba di Kampung Halaman

30 Juli 2023 - 22:03

3.113 Orang Jemaah Haji NTB Telah Tiba di Kampung Halaman - Jamaah Haji Sumbawa - Bandara Internasional Lombok - Embarkasi Lombok

PT Adaro Energy Indonesia Buka 55 Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan Sarjana

9 Juli 2023 - 20:07

PT Adaro Energy Indonesia Buka 55 Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan Sarjana - Lowongan Kerja Terbaru PT Adaro Energy Indonesia
Trending di LOWONGAN KERJA
Don`t copy text!