Duh, Masih Ada Sekolah “Laskar Pelangi” Di Sumbawa Barat

Menu

Mode Gelap

PULAU SUMBAWA · 6 Apr 2012

Duh, Masih Ada Sekolah “Laskar Pelangi” Di Sumbawa Barat


Duh, Masih Ada Sekolah “Laskar Pelangi” Di Sumbawa Barat Perbesar

Brang Ene – Meski menjadi daerah dengan peningkatan Pendapatan Asli Daerah di atas seratus persen setiap tahunnya, dengan APBD Rp 630 milyar lebih pada tahun 2011 lalu. Namun, ternyata masih terdapat perumahan guru yang tidak layak huni di daerah ini. Di salah satu desa yang hanya berjarak belasan kilometer dari ibu kota Kabupaten.

Mataiyang namanya. Desa ini tepatnya berada di wilayah paling timur Kabupaten Sumbawa Barat dengan jumlah penduduk 480 jiwa, dan jumlah usia anak sekolah sekitar 30 persen. Memang harus diakui, bahwa desa ini termasuk dalam daerah terisolir. Karena sarana jalan yang menuju desa ini masih belum baik.

Kepala Sekolah Dasar Mataiyang, Abdullah, menerangkan, saat ini terdapat belasan guru, dimana rata-rata guru tidak berdomisili di desa itu, sehingga setiap harinya para guru terpaksa harus pulang dengan menempuh medan yang cukup sulit, dimana terdapat 7 sungai yang harus dilalui tanpa jembatan, dengan kondisi jalan bebatuan dan terjal.

“Tidak ada pilihan lain, karena kita tidak punya tempat tinggal di sini, kalaupun ada kondisinya sangat memprihatinkan,” keluhnya kepada KOBAR.

Bahkan, di musim hujan, dikarenakan kondisi jalan yang semakin sulit dan banjir, tak jarang para guru tidak bisa menyeberang melewati 7 sungai tadi, sehingga mereka terpaksa menginap di perumahan warga. Terpaksa, karena tidak ada  pilihan lain, karena perumahan guru yang ada saat ini menurutnya sangat tidak layak untuk dihuni.

Ia mengakui, dua perumahan guru yang ada, salah satunya adalah swadaya masyarakat setempat dan bantuan dari Pemerintah Daerah Sumbawa belasan tahun silam. Sayangnya, kedua tempat tinggal tadi masih belum layak untuk ditempati.

Menurut Abdullah, ketersediaan perumahan guru sangat membantu proses belajar agar tetap efektif. Karena untuk datang mengajar, dibutuhkan waktu 1,5 sampai dengan 2 jam perjalanan di dalam hutan, belum lagi resiko banjir di musim hujan. Artinya dengan adanya perumahan itu, semua guru, diharapkan bisa menetap atau minimal membuat jadwal agar tetap bisa memantau langsung proses belajar mengajar di luar sekolah.

“Sebenarnya kita mau menetap, agar bisa memantau langsung belajar mengajar di luar sekolah. Saya saja harus jalan dari rumah jam 5 pagi baru bisa sampai di sini jam 7 pagi,” Ketus Abdullah.

Kondisi perumahan guru yang tidak layak huni tersebut sudah beberapa kali dilaporkan kepada Dinas Pendidikan setempat. Sayangnya, sampai sejauh ini belum juga mendapat respon, padahal petugas dinas juga kerap kali melihat kondisi itu secara langsung pada saat melakukan pengawasan tentang proses belajar mengajar di desa itu.

“Kita sudah sampaikan, tapi belum pernah direspon,” tukas Abdullah.

Dari pantauan KOBAR, kondisi perumahan guru yang ada saat ini di desa itu, memang cukup memprihatinkan. Hanya berlantai tanah, berdinding kayu dengan tempat tidur dari kayu tanpa kasur dan beratap seng yang bocor. Membuat siapa saja yang menetap di dalamnya tentu tidak akan merasa nyaman. [us]

About The Author

Trending di KOBARKSB.com

  • 53
    Jembatan Tergerus, Jalan Mura-Lampok Terancam PutusBrang Ene – Tingginya curah hujan di beberapa wilayah belakangan ini, termasuk di wilayah Kecamatan Brang Ene, Kabupaten Sumbawa Barat, ternyata mengakibatkan tergerusnya dua jembatan penghubung antara Desa Mura dan Desa Lampok. Salah satu tokoh pemuda Desa Mura, Tabrani (29), menjelaskan, tergerusnya dua jembatan tersebut, sangat berpotensi untuk memutus akses…
  • 51
    KSB Miliki 487 Guru BersertifikasiKadis Dikpora: Guru Adalah Profesi, Maka Harus Profesional Taliwang - Tahun ini Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) Kabupaten Sumbawa Barat menyerahkan sertifikat sertifikasi kepada 130 guru yang lulus ujian sertifikasi pada tahun 2011, di Grand Royal Hotel Taliwang, Rabu (15/03). “Dahulu guru merupakan pekerjaan yang selalu melambangkan keprihatinan, tapi…
  • 50
    PTSAL Beroperasi Tanpa Permisi“Ratusan Hektar Areal Hutan Digarap” Brang Ene, KOBAR - Aktifitas penanaman dan pengembangan tanaman jabon dan sengon, serta pengembangan sapi, yang dilakukan PT Segarang Alam Lestari (PTSAL) di Lang Lepok, Desa Mujahiddin, Kecamatan Brang Ene, diprotes warga. Pasalnya, perusahaan tersebut dianggap tak pernah melaporkan rencana kehadirannya kepada Pemerintah Desa setempat. “Mereka…
  • 49
    Petani Aren Mataiyang Perlu Disentuh Pemda KSBBrang Ene – Berbekal peralatan manual, dan pengelolaan seadanya, petani aren Desa Mataiyang Kecamatan Brang Ene Kabupaten Sumbawa Barat tetap eksis sampai saat ini. Namun disayangkan, ternyata belum pernah tersentuh oleh program stimulus ekonomi pemerintah daerah setempat. A Rahman (47), petani aren Mataiyang dan beberapa orang temannya, mengemukakan, setiap harinya…
  • 48
    Pemda KSB Deadline PETITaliwang – Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat memberikan batas waktu (Deadline) hingga tanggal 15 April kepada para pelaku Penambangan Tanpa Ijin (PETI) untuk membongkar gelondong dan tong, dan menghentikan total aktifitasnya. “Pemkab Sumbawa Barat telah mengirimkan surat peringatan, yang isinya menegaskan bahwa, para pemilik gelondong diberikan waktu hingga batas akhir tanggal…
  • 47
    Tabungan Siswa TK dan SDN Bangkat Monteh Raib Ditilep“Wali Murid Gelar Aksi Demo” Brang Rea, KOBAR - Sejumlah wali murid Sekolah Dasar Negeri (SDN) Bangkat Monteh dan wali murid TK Dharma Wanita Bangkat Monteh mengaku telah dibohongi pihak sekolah. Pasalnya, setiap hari mereka menyerahkan uang untuk dijadikan tabungan siswa, dimana uang itu akan diterima pada saat pembagian raport. Uang…

Eksplorasi konten lain dari KOBARKSB.com

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.

Artikel ini telah dibaca 1 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Muhammadiyah Tetapkan 11 Maret 2024 Jadi Awal Puasa 1 Ramadan 1445 H

1 Februari 2024 - 18:43

Muhammadiyah Tetapkan 11 Maret 2024 Jadi Awal Puasa 1 Ramadan 1445 H - Haedar Nashir - Ketua Umum PP Muhammadiyah

PT Trakindo Utama Buka Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan SMK

12 Januari 2024 - 15:30

PT Trakindo Utama Buka Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan SMK - Loker Trakindo

PT Freeport Indonesia Buka 38 Lowongan Kerja Terbaru Untuk Fresh Graduate

8 Oktober 2023 - 18:01

PT Freeport Indonesia Buka 38 Lowongan Kerja Terbaru Untuk Fresh Graduate - Tambang Emas Freeport Indonesia

Seleksi Calon ASN 2023 Segera Dibuka, Kuota PPPK Lebih Banyak Dibanding CPNS

12 Agustus 2023 - 20:27

Seleksi Calon ASN 2023 Segera Dibuka, Kuota PPPK Lebih Banyak Dibanding CPNS - Seleksi PPPK 2023 - CASN 2023

3.113 Orang Jemaah Haji NTB Telah Tiba di Kampung Halaman

30 Juli 2023 - 22:03

3.113 Orang Jemaah Haji NTB Telah Tiba di Kampung Halaman - Jamaah Haji Sumbawa - Bandara Internasional Lombok - Embarkasi Lombok

PT Adaro Energy Indonesia Buka 55 Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan Sarjana

9 Juli 2023 - 20:07

PT Adaro Energy Indonesia Buka 55 Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan Sarjana - Lowongan Kerja Terbaru PT Adaro Energy Indonesia
Trending di LOWONGAN KERJA
Don`t copy text!