Kawasan Hutan KSB Dibagi 3 KPH

Menu

Mode Gelap

PULAU SUMBAWA · 4 Nov 2014

Kawasan Hutan KSB Dibagi 3 KPH


Kawasan Hutan KSB Dibagi 3 KPH Perbesar

Taliwang, KOBAR – Seluruh wilayah hutan di Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) bisa dimanfaatkan untuk berbagai kegiatan, karena sudah terbagi habis dalam bentuk Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) dengan rincian terbagi dalam beberapa blok, sehingga bisa ditegaskan bahwa kawasan hutan di KSB saat ini tidak lagi tabu untuk dikelola.

Kepala Dinas Kehutanan Perkebunan dan Pertanian (Dishutbuntan), Ir IGB Sumbawanto MSi yang ditemui dalam ruang kerjanya rabu 29/10 mengakui jika sudah terbagi habis hutan di Bumi Pariri Lema Bariri. Pembagian itu dalam bentuk Kesatuan Pengelolaan Hutan Produksi (KPHP) Sejorong, Kesatuan Pengelolaan Hutan Lindung (KPHL) Mataiyang dan KPHL Brang Rea.

Pembagian itu sendiri diakui Sumbawanto akan membuka ruang pengelolaan secara langsung terhadap kawasan hutan, hanya saja ada proses penetapan awal dalam bentuk Rencana Pengelolaan (RP), dimana untuk penetapan ijin pengelolaan tidak sampai pada usulan penetapan oleh Kementerian Kehutanan (Kemenhut), tetapi cukup dengan ijin yang diberikan pimpinan daerah.

Sebelum berproses terlalu jauh, tahapan yang harus segera dirampungkan adalah penetapan pembentukan Unit Pengelola Tekhnis (UPT), karena UPT itu sendiri yang akan diberikan tanggung jawab terhadap keberlanjutan dan pemanfaatan atas hutan, bahkan UPT yang akan dibentuk melalui Peraturan Daerah (Perda) bertanggung jawab langsung kepada Bupati. “Masih dalam proses penyusunan sampai pada penetapan Perda terlebih dahulu,” terangnya.

Disampaikan Sumbawanto, saat ini yang sudah terbentuk baru UPT KPHP Sejorong melalui Peraturan Bupati (Perbup), bahkan UPT KPHP Sejorong itu sendiri sudah mendapat bantuan dari pemerintah pusat. Bantuan yang telah diterima itu berupa meubeler perkantoran lengkap dengan fasilitas kantor, mobil operasional, bahkan saat ini sedang dirampungkan pembangunan kantornya. “KPHP Sejorong ditetapkan sebagai KPHP model nantinya,” ungkapnya lagi.

Menyinggung rancangan pengelolaan KPHP Sejorong, saat ini telah terbagi dalam 4 blok, yaitu blok wisata, blok hutan kayu, blok hasil hutan bukan kayu dan blok pengelolaan alokasi tertentu. Penetapan blok itu sendiri sudah menjadi perhatian dari para pemilik modal, bahkan sudah ada yang menawarkan diri untuk pengelolaannya, termasuk ada yang sudah siap menggunakan areal tersebut.

Blok pengelolaan alokasi tertentu saat ini sudah siap dimanfaatkan oleh PT. Pulau Sumbawa Agro (PSA) yang akan dipergunakan untuk penanaman sisal, sementara blok wisata juga sudah ada calon peminat, baik itu PT. Nusanntara Oriental Permai (NOP) maupun PT. Eco Solution Lombok (ESL). “Pokoknya banyak investor yang melirik potensi itu, hanya saja harus diterbitkan dulu rencana pengelolaan secara detail,” tandas Sumbawanto. (kimt)

About The Author

Trending di KOBARKSB.com

  • 48
    2014, Hutan KSB AmanTaliwang, KOBAR - Perambahan hutan lindung atau kawasan hutan yang dilindungi seperti yang terjadi di beberapa daerah, tidak terjadi di Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) pada tahun 2014, jika dipersentasekan dari luas kawasan hutan, maka yang rusak akibat ulah para pelaku illegal logging tidak mencapai 0,01 persen. Pada penghujung tahun ini, ada…
  • 48
    Penambangan Mangan Mulai Mengancam Kerusakan HutanPenambangan mangan di Kecamatan Jereweh diakui Bupati Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), Dr KH Zulkifli Muhadli, SH MM sudah mulai mengancam kerusakan hutan, sehingga meminta dinas terkait untuk segera mengambil langkah penyelamatan hutan sebelum kerusakan terlalu jauh. **
  • 46
    Kemunculan Titik Api Belum MengkhawatirkanKemunculan titik api pada beberapa lokasi di kawasan hutan, termasuk pada kawasan Alokasi Penggunaan Lain (APL) lebih disebabkan faktor kesengajaan, sehingga pemilik lahan diminta untuk ikut menjaga munculnya titik api. Meskipun demikian, kemunculan titik Api di Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) belum mengkhawatirkan. **
  • 44
    Kekeringan Mulai Landa KSBTaliwang, KOBAR - Kekeringan sudah mulai melanda Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), terutama di wilayah kecamatan Poto Tano. Akibatnya, masyarakat mengalami gagal panen jagung dan kesulitan mendapatkan air bersih. Informasi awal yang diterima media ini, akibat tidak ada air dan lahan kering, apalagi daerah itu masuk kategori tadah hujan, ada sekitar 174…
  • 43
    PKS Siap Tidak Usung Calon Bupati di Pilkada KSBTaliwang, KOBAR - Partai Keadilan Sejahtera (PKS) tidak akan menggelar konvensi dalam memilih atau menetapkan kandidat calon Bupati Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) yang akan diusung pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) yang direncanakan digelar pada Desember 2015 mendatang. Untuk menetapkan kandidat yang akan didukung, PKS hanya akan menggunakan jalur komunikasi intensif dengan…
  • 43
    PTSAL Beroperasi Tanpa Permisi“Ratusan Hektar Areal Hutan Digarap” Brang Ene, KOBAR - Aktifitas penanaman dan pengembangan tanaman jabon dan sengon, serta pengembangan sapi, yang dilakukan PT Segarang Alam Lestari (PTSAL) di Lang Lepok, Desa Mujahiddin, Kecamatan Brang Ene, diprotes warga. Pasalnya, perusahaan tersebut dianggap tak pernah melaporkan rencana kehadirannya kepada Pemerintah Desa setempat. “Mereka…

Eksplorasi konten lain dari KOBARKSB.com

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.

Artikel ini telah dibaca 20 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Muhammadiyah Tetapkan 11 Maret 2024 Jadi Awal Puasa 1 Ramadan 1445 H

1 Februari 2024 - 18:43

Muhammadiyah Tetapkan 11 Maret 2024 Jadi Awal Puasa 1 Ramadan 1445 H - Haedar Nashir - Ketua Umum PP Muhammadiyah

PT Trakindo Utama Buka Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan SMK

12 Januari 2024 - 15:30

PT Trakindo Utama Buka Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan SMK - Loker Trakindo

PT Freeport Indonesia Buka 38 Lowongan Kerja Terbaru Untuk Fresh Graduate

8 Oktober 2023 - 18:01

PT Freeport Indonesia Buka 38 Lowongan Kerja Terbaru Untuk Fresh Graduate - Tambang Emas Freeport Indonesia

Seleksi Calon ASN 2023 Segera Dibuka, Kuota PPPK Lebih Banyak Dibanding CPNS

12 Agustus 2023 - 20:27

Seleksi Calon ASN 2023 Segera Dibuka, Kuota PPPK Lebih Banyak Dibanding CPNS - Seleksi PPPK 2023 - CASN 2023

3.113 Orang Jemaah Haji NTB Telah Tiba di Kampung Halaman

30 Juli 2023 - 22:03

3.113 Orang Jemaah Haji NTB Telah Tiba di Kampung Halaman - Jamaah Haji Sumbawa - Bandara Internasional Lombok - Embarkasi Lombok

PT Adaro Energy Indonesia Buka 55 Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan Sarjana

9 Juli 2023 - 20:07

PT Adaro Energy Indonesia Buka 55 Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan Sarjana - Lowongan Kerja Terbaru PT Adaro Energy Indonesia
Trending di LOWONGAN KERJA
Don`t copy text!