Untung Ada Pegawai Sukarela

Menu

Mode Gelap

EDITORIAL · 12 Mar 2012

Untung Ada Pegawai Sukarela


Untung Ada Pegawai Sukarela Perbesar

Untung ada sukarela adalah kalimat pendek yang menyatakan kalau kesediaan mereka mengabdi untuk bangsa dan daerah ini patut diapresiasi. Pasalnya, kalau dihitung-hitung peluh alias pendapatan mereka selama bekerja tidak sebanding dengan waktu yang dikeluarkan. Tidak berlebihan tenaga sukarela, tidak jauh dari adagium “suka” dan “rela”.

Tajuk kali ini mengangkat topik “Untung ada Pegawai Sukarela” sebenarnya ingin menunjukkan bahwa menjadi tenaga sukarela  hanya menang tampil saja dan tidak menguntungkan secara ekonomis, jika ditakar berdasarkan budgeting sehari-hari. Siapa yang mau menjadi tenaga sukarela yang uang transportasinya  habis dibagi dengan biaya sehari-hari. Malah masih nombok. Padahal waktu dihabiskan separuh waktu.

Namun, karena tidak ada pekerjaan lain di daerah ini yang lebih “berwibawa” selain menjadi tenaga di pemerintahan, walaupun  buntung terpaksa dilakoni juga.

Kalau tidak percaya, coba hitung-hitung waktu bekerja tenaga sukarela kurang lebih selama 20 hari. Kalau uang transportasi yang diberikan sebesar Rp 400 ribu dibagi 20 hari akan diperoleh angka akhir sebesar Rp 20 ribu saja.

Kalau dihitung-hitung sehari pengeluaran tenaga sukarela dikurangi uang bensin atau uang ojek atau kira-kira sebesar Rp 10 ribu, sisanya tinggal Rp 10 ribu. Lalu kalau dikurangi dengan pengeluaran pulsa Rp 6 ribu maka sisanya tinggal Rp 4 ribu. Bagi tenaga sukarela wanita ditambah pengeluaran lipstik atau pengharum angka Rp 4 ribu tentu tidak cukup. Kalau dikurangi uang makan sekali, akan menjadi minus. Artinya, tenaga sukarela harus mencari dana pendamping untuk memenuhi kebutuhan makan di pagi dan siang hari. Alias bekerja sebagai tenaga sukarela hanya banyak minusnya daripada plusnya, secara ekonomis.

Pendapatan atau uang ganti transportasi tenaga sukarela itu kalau dibandingkan dengan pendapatan tukang batu atau kuli bangunan masih tinggi pendapatan atau uang transportasi mereka yang bekerja di bawah terik matahari.

Upah buruh kasar di Sumbawa Barat kini dipatok pada angka sebesar Rp 30-35 ribu per hari. Jangan sebut  profesi tukang ojek yang fluktuatif.

Kami sengaja menurunkan tulisan ini untuk mendudukkan dan menyentuh hati kita semua agar tidak menganggap remeh keberadaan mereka. Coba sedikit memahami keberadaan mereka. Kalau mereka semua mogok kerja, hampir dipastikan  kinerja pemerintah bakal melemah.

Terus-terang kalau disurvey, mereka yang rela menjadi tenaga sukarela sesungguhnya karena ingin  mengabdi untuk daerahnya.

Jadi, sampai di sini mestinya siapapun di daerah ini untuk berpikir sinergis terhadap keberadaan mereka.  Mestinya, eksekutif dan legislatif mencari format  baru bagi kelayakan mereka sebab mereka sesungguhnya adalah estapeta kepengawaian di Bumi Pariri Lema Bariri. Kalimat terakhir ini mestinya  dipegang dan direnungi, agar siapapun bisa lebih bijaksana mengomentari tenaga sukarela. **

About The Author

Trending di KOBARKSB.com

  • 56
    Plus Minus Lima Hari KerjaPemberlakuan lima hari kerja baru bagi jajaran pegawai di lingkup Pemerintahan Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) kini mulai menuai kritik dari  masyarakat. Mengapa? jawabannya sederhana, karena  dinilai minusnya lebih besar dari plusnya. Lima hari kerja baru pegawai, Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat mengatur hari Senin aktifitas kerja dimulai pukul 07.00 hingga pukul…
  • 48
    Angin Kencang dan Pohon Tumbang Terjadi di Taliwang, Pengguna Jalan Diminta Hati-hatiTaliwang, KOBARKSB.com - Selama 2 hari terakhir, hujan lebat disertai angin kencang dan petir dilaporkan terjadi di wilayah Taliwang, Sumbawa Barat. Akibatnya, salah satu pohon besar di jalan utama lintas Taliwang-Sumbawa tumbang dan menutupi seluruh bahu jalan. "Telah terjadi pohon tumbang yang menutupi ruas jalan utama lintas Taliwang-Sumbawa, Sabtu, (7/5),…
  • 47
    Puskesmas Sekongkang Tak Miliki Dokter“Telah Berlangsung Selama 3 Bulan” Sekongkang, KOBARKSB.com - Pelayanan di Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) Kecamatan Sekongkang, dikeluhkan masyarakat setempat. Pasalnya, sejak 3 bulan terakhir ini Puskesmas yang memiliki fasilitas serba mewah tersebut tak kunjung memiliki seorang dokter pun. Dedy Iswandi, warga Desa Tongo, mengaku harus berurusan hingga ke RSUD Asy-Syifa’…
  • 46
    Kapolres Sumbawa Barat Pastikan Senjata Api Polri Dipegang Polisi yang BerhakTaliwang, KOBARKSB.com - Kapolres Sumbawa Barat, AKBP Heru Muslimin SIK MIP, dilaporkan melakukan inspeksi mendadak (Sidak) ke Bagian Logistik Polres Sumbawa Barat, untuk memastikan senjata api (Senpi) milik Polri yang dipinjam pakai kepada jajaran Polres dan Polsek setempat, dalam kondisi baik dan terawat.  Disamping mengecek kondisi senjata api, Kapolres juga…
  • 45
    Bobol Rumah Warga Maluk, Seorang Warga Sekongkang Ditangkap PolisiMaluk, KOBARKSB.com - Seorang warga Sekongkang berinisial M alias Jones, 41 tahun, ditangkap Polisi karena membobol rumah warga Desa Mantun, Kecamatan Maluk, Kabupaten Sumbawa Barat (KSB). "Tersangka ditangkap oleh Tim Puma Polres Sumbawa Barat bersama anggota Polsek Maluk di pinggir jalan raya Sekongkang, Kecamatan Sekongkang, pada hari Jumat, tanggal 8…
  • 45
    Koperasi Bodong dan Praktik Bank Rontok di Sumbawa Barat Akan DitumpasNurdin Rahman: Kita Akan Gandeng Polisi Taliwang, KOBARKSB.com - Menjamurnya koperasi bodong (ilegal) dan maraknya praktik bank rontok alias penagih hutang door to door serta rentenir di tengah masyarakat, menjadi perhatian serius Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat (KSB). Pemerintah melalui Dinas Koperindag menyatakan akan menumpas praktik dan kegiatan tersebut. “Praktik simpan…

Eksplorasi konten lain dari KOBARKSB.com

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.

Artikel ini telah dibaca 7 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Menanti Pemimpin KSB Masa Depan

21 Maret 2024 - 02:57

Menanti Pemimpin KSB Masa Depan - Amar Nurmansyah - Sekda KSB

19 Tahun KSB, Mau Dibawa Kemana?

3 November 2022 - 20:04

19 Tahun KSB, Mau Dibawa Kemana - Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat

Sirkuit Mandalika dan Sirkuit Samota Jadi Pemantik Geliat Pariwisata NTB

19 Juli 2022 - 19:32

Sirkuit Mandalika dan Sirkuit Samota Jadi Pemantik Geliat Pariwisata NTB - Gubernur NTB, Zulkieflimansyah, Nonton MotoGP 2022 dari Atas Bukit Sirkuit Mandalika Lombok

Kapasitas dan Kebutuhan Tenaga Kerja Berubah, Begini Jejak Perjalanan Proyek Smelter Amman Mineral

11 Juli 2022 - 21:50

Kapasitas dan Kebutuhan Tenaga Kerja Berubah, Begini Jejak Perjalanan Proyek Smelter Amman Mineral - Proyek Smelter PT Amman Mineral Nusa Tenggara, Sumbawa Barat, NTB

NTB Borong Event Balap Motor Top Dunia, Untung Atau Rugi?

27 Juni 2022 - 12:36

NTB Borong Event Balap Motor Top Dunia, Untung Atau Rugi - Gubernur NTB Bersama Bos Infront Moto Racing

APBD Rp 1 Triliun Lebih, Tapi Kemiskinan di KSB Tetap Bertahan 2 Digit

25 Mei 2022 - 03:25

APBD Rp 1 Triliun Lebih, Tapi Kemiskinan di KSB Tetap Bertahan 2 Digit - Bupati Musyafirin Bagi-bagi Bantuan Pada Bulan Ramadan di Desa Labuhan Lalar Taliwang Sumbawa Barat
Trending di EDITORIAL
Don`t copy text!