Kesehatan Hewan Kurban Belum Diperiksa

Menu

Mode Gelap

PULAU SUMBAWA · 4 Okt 2014

Kesehatan Hewan Kurban Belum Diperiksa


Kesehatan Hewan Kurban Belum Diperiksa Perbesar

Sekongkang, KOBAR – Meskipun perayaan Idul Adha 1435 Hijriyah sudah H-5, namun belum ada akktifitas pemeriksaan kesehatan hewan kurban yang dilakukan di kecamatan Sekongkang.

Padahal, tim pemeriksaan kesehatan hewan kurban yang telah dibentuk pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) melalui Dinas Kelautan Perikanan dan Peternakan (DKPP) sudah siap bekerja, namun sampai saat ini belum ada laporan masyarakat tentang rencana melakukan pemotongan hewan kurban.

Salah seorang anggota tim pemeriksa kesehatan hewan kurban, Taufiqurrahman kepada media ini mengaku, dalam sepekan terakhir ini belum juga menerima laporan masyarakat tentang rencana pemotongan hewan ternak, sehingga tidak ada yang bisa dilakukan oleh tim. “Kami masih menunggu laporan masyarakat tentang rencana pemotongan hewan kurban,” ucap Taufik sapaannya.

Taufik juga mengakui jika geliat tahun ini tidak seperti biasanya, dimana pada tahun sebelumnya tim sudah melakukan aktifitas pemeriksaan hewan kurban pada wilayah kecamatan Sekongkang di H-8. “Biasanya kita lebih awal mendapat laporan, sehingga bukan hanya melakukan pendataan, tetapi bisa langsung melakukan pemeriksaan,” lanjut Taufik.

Pada kesempatan itu Taufik berharap kepada masyarakat yang memiliki rencana untuk melakukan pemotongan hewan ternak, agar tidak lupa memberikan laporan kepada tim pemeriksa, sehingga bisa terjun untuk mengecek kondisi hewan kurban tersebut. “Kami bertugas untuk memberikan kepastian bahwa hewan kurban itu layak untuk dikonsomsi, jadi harus dilakukan pemeriksaan sebelum dilakukan pemotongan,” beber Taufik.

Seperti yang pernah diberitakan sebelumnya, Kabid Peternakan pada DKPP KSB Kusmirin S.St menegaskan, hewan yang tersedia saat ini, terutama yang dibeli dari penjual dalam lingkup Bumi Pariri Lema Bariri bisa dikatakan aman untuk dikonsumsi, karena belum ditemukan penyakit yang diderita hewan ternak, bahkan KSB masuk kategori daerah yang aman dari berbagai penyakit ternak, tetapi pengawasan tetap dilakukan untuk mengantisipasinya.

Selama ini penyakit ternak yang sering ditemukan berkisar antara ngorok (SE) dan cacing hati, namun untuk hewan kurban bisa diberikan jaminan. Khusus cacing hati lebih sering ditemukan pada hewan yang belum masuk kategori hewan ternak, sementara ngorok sudah cukup lama tidak ditemukan, karena DKPP cukup intens melakukan vaksin terhadap ternak milik masyarakat. (kman)

About The Author

Trending di KOBARKSB.com

  • 62
    Pembeli Kurang, Harga Hewan Kurban StabilTaliwang, KOBAR - Harga jual hewan kurban di Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) belum melonjak, padahal di beberapa daerah lain justru melonjak tajam. Informasinya, stabilnya harga jual disebabkan minimnya pembeli hewan kurban. Minim pembeli membuat para penjual hewan kurban harus membuka akses bagi pembeli dari luar Bumi Pariri Lema Bariri, agar mereka…
  • 60
    Penjualan Hewan Kurban Diawasi KetatTaliwang, KOBAR - Jelang Idul adha, penjualan hewan kurban, baik yang berada di Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), maupun yang akan dikirim ke luar daerah diawasi secara ketat. Pengawasan tersebut terutama dikhususkan terhadap pengiriman ternak ke luar daerah. Terlebih lagi, tingginya kebutuhan atas hewan kurban beberapa hari terakhir dan mendatang, membuat Dinas…
  • 40
    Tim Pengawasan Hewan Kurban Sudah Mulai BekerjaTaliwang, KOBAR - Dinas Kelautan Perikanan dan Peternakan Kabupaten Sumbawa Barat (DKPP KSB) sudah memiliki tim baku yang bertugas melakukan pengawasan hewan kurban. Langkah itu untuk memberikan jaminan kepada masyarakat tentang kelayakan hewan kurban untuk dikonsumsi. Kabid peternakan pada DKPP KSB, Kusmirin S.St yang ditemui dalam ruang kerjanya senin 22/9 kemarin…
  • 39
    Wakil Rakyat Persoalkan Jalan Kertasari yang Masih RusakTaliwang, KOBAR - Akses jalan menuju Desa Kertasari masih dalam kondisi rusak, padahal sesuai perjanjian bersama antara DPRD Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) dengan pihak pemerintah bahwa akses itu harus sudah rampung dikerjakan pada tahun anggaran 2014, tetapi sampai dengan saat ini, baru 3 kilometer yang sudah dikerjakan. Pekerjaan jalan menuju desa…

Eksplorasi konten lain dari KOBARKSB.com

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.

Artikel ini telah dibaca 1 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Muhammadiyah Tetapkan 11 Maret 2024 Jadi Awal Puasa 1 Ramadan 1445 H

1 Februari 2024 - 18:43

Muhammadiyah Tetapkan 11 Maret 2024 Jadi Awal Puasa 1 Ramadan 1445 H - Haedar Nashir - Ketua Umum PP Muhammadiyah

PT Trakindo Utama Buka Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan SMK

12 Januari 2024 - 15:30

PT Trakindo Utama Buka Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan SMK - Loker Trakindo

PT Freeport Indonesia Buka 38 Lowongan Kerja Terbaru Untuk Fresh Graduate

8 Oktober 2023 - 18:01

PT Freeport Indonesia Buka 38 Lowongan Kerja Terbaru Untuk Fresh Graduate - Tambang Emas Freeport Indonesia

Seleksi Calon ASN 2023 Segera Dibuka, Kuota PPPK Lebih Banyak Dibanding CPNS

12 Agustus 2023 - 20:27

Seleksi Calon ASN 2023 Segera Dibuka, Kuota PPPK Lebih Banyak Dibanding CPNS - Seleksi PPPK 2023 - CASN 2023

3.113 Orang Jemaah Haji NTB Telah Tiba di Kampung Halaman

30 Juli 2023 - 22:03

3.113 Orang Jemaah Haji NTB Telah Tiba di Kampung Halaman - Jamaah Haji Sumbawa - Bandara Internasional Lombok - Embarkasi Lombok

PT Adaro Energy Indonesia Buka 55 Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan Sarjana

9 Juli 2023 - 20:07

PT Adaro Energy Indonesia Buka 55 Lowongan Kerja Untuk Tamatan SMA dan Sarjana - Lowongan Kerja Terbaru PT Adaro Energy Indonesia
Trending di LOWONGAN KERJA
Don`t copy text!