Masyarakat Tidak Bisa Selamanya Diberi Bansos

Menu

Mode Gelap

SUMBAWA BARAT · 27 Feb 2017

Masyarakat Tidak Bisa Selamanya Diberi Bansos


Masyarakat Tidak Bisa Selamanya Diberi Bansos Perbesar

Bupati: Jangan Suka Mengeluh

Taliwang, KOBAR – Kabupaten Sumbawa Barat dilaporkan telah mendapatkan kepercayaan bagi Pelaksanaan Program Keluarga Harapan (PKH), dimana tahun  ini ada sekitar 4.006 warga yang menjadi sasaran program tersebut. Program yang digulirkan sejak 2007 silam, menyasar 8 kecamatan yang ada di wilayah setempat. Meski begitu, Bupati Sumbawa Barat, Dr Ir H W Musyafirin MM, berharap agar masyarakat yang masuk dalam golongan PKH  bisa ke luar dari zona tersebut dan sukses berwirausaha.

“Dana bantuan yang diterima oleh masyarakat tersebut merupakan bentuk perhatian pemerintah kepada masyarakatnya, yang menginginkan warganya sejahtera dan menunjukkan kuatnya komitmen pemerintah dalam hal pengentasan kemiskinan,” ungkapnya.

Bupati sebenarnya mengharapkan adanya penurunan jumlah PKH ini, karena meru­pa­kan wujud keberhasilan program pemerintah. Apabila setiap tahun jumlahnya terus meningkat, itu artinya program PKH yang merupakan pem­berian dana stimulus dari peme­rintah ini dianggap  gagal.

“Oleh karenanya bagi masyarakat yang berhak menerima dana ini harus diseleksi secara ketat, sehingga  tidak  terjadi  KKN dan lain sebagainya,” imbuhnya.

Sebenarnya, bantuan tersebut tidak serta merta bisa menyelesaikan masalah di masyarakat, namun paling tidak bisa meringankan beban kehidupan warga.

“Tetapi warga penerima PKH ini tidak bisa selamanya bergantung pada PKH, harus berani dan yakin ke luar dari PKH dan siap hidup mandiri. Jika anak-anak penerima PKH sudah lulus sekolah dan bekerja, modal usaha yang diberikan bisa berkembang dan sudah mapan, harus siap hidup mandiri, sehingga PKH bisa diberikan kepada keluarga lain yang lebih membutuhkan,” ujarnya.

Bupatipun mengingatkan kepada seluruh warga, untuk selalu bersyukur atas apa yang diberikan oleh Allah SWT, dan jangan pernah mengeluh.

“Jalani saja apa yang ada, mau sukses maka harus gigih, jujur dan disiplin. Mari kita sama-sama wujudkan PKH ini sukses dan lulus dalam waktu yang ditargetkan para penerima PKH itu sendiri,” tandasnya.

Sebelumnya, dalam kunjungannya beberapa waktu lalu, Menteri Sosial (Mensos), dra Khofifah Indar Parawansa, yakin skema bantuan sosial non tunai yang disalurkan mampu mempercepat penanggulangan kemiskinan dan mengurangi kesenjangan antar individu dan antar daerah.  Ia bahkan optimis, penyalurannya melalui sistem keuangan inklusif berkontribusi bagi target keuangan inklusif pemerintah  yang dipatok sebesar 75 persen di tahun 2019 mendatang.

“Akhir tahun 2017, tiga juta keluarga penerima manfaat (KPM) Program Keluarga Harapan (PKH) di 98 kota dan 200 kabupaten sudah kita rencanakan akan dapat menikmatinya melalui aksesibilitas perbankan,” ungkapnya.

Khofifah memberikan apresiasi atas inisiatif Pemkab Sumbawa Barat dimana dalam penyaluran kartu Pariri bagi para Lansia dan para penyandang disabilitas termasuk bantuan bagi para nelayan, peternak maupun pertanian dalam bentuk pemberian kartu Bariri maupun bantuan lainnya dalam skema penyaluran non tunai segaris dengan harapan pemerintah. Dimana tujuannya agar terkoneksinya masyarakat miskin dengan perbankan hingga membuat mereka dapat memanfaatkan berbagai produk dan jasa keuangan formal seperti transfer, menabung maupun pinjaman serta asuransi.

“Penyaluran bantuan nontunai sangat efektif mengajarkan masyarakat untuk menyimpan uang bantuan dalam tabungan. Jadi ini sangat baik sehingga masyarakat yang menerima bantuan tidak serta merta diambil semua saat bantuan ditransfer,” imbuh Khofifah.

Ditambahkan kader Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) ini, Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) termasuk di dalamnya Kabupaten Sumbawa Barat menjadi satu dari puluhan kabupaten/kota yang mendapat bantuan sosial (Bansos) PKH melalui keuangan inklusif. Program ini melibatkan lembaga perbankan sebagai penyalurnya.

“Tujuannya untuk mempersempit kemungkinan bantuan yang dipotong, penyimpangan dan salah sasaran,” pungkasnya. (ktas)

About The Author

Trending di KOBARKSB.com

  • 54
    Bupati KSB Sampaikan Secara Global Capaian PemerintahanTaliwang, KOBAR - Bupati Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), Dr KH Zulkifli Muhadli, SH, MM pada acara progress report ke-9 yang dilaksanakan beberapa waktu lalu menyampaikan secara global capaian pemerintahan selama kurun waktu tahun 2013. Capaian yang disampaikan adalah implementasi dari visi KSB tahun 2011-2015, yaitu terwujudnya keunggulan wilayah pada semua bidang…
  • 49
    Staf Ahli Bupati Berkantor Di Graha FitrahPeran para Staf Ahli Bupati Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) akan dioptimalkan. Buktinya, seluruh mantan pejabat Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) itu tidak lagi berkantor di gedung yang berada di belakang kantor Bappeda, tetapi sudah dipindahkan ke Gedung Graha Fitrah dengan memanfaatkan ruang tunggu Bupati.**
  • 48
    KSB Kekurangan PNSTaliwang, KOBAR - Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) mengklaim masih kekurangan sekitar 1.500 Pegawai Negeri Sipil (PNS). Kekurangan itu tidak bisa dipenuhi karena hingga kini pemerintah pusat masih memberlakukan moratorium pengangkatan PNS. "Kekurangan itu berdasarkan analisis beban kerja (ABK) serta analisis jabatan (Anjab) yang telah kita lakukan. Kekurangannya mencapai sekitar 1.500…
  • 46
    Bupati KSB Adakan Sayembara BerhadiahTaliwang, KOBAR - Momentum perayaan Hari Lahir (Harla) Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) ke-13 yang jatuh pada tanggal 20 November mendatang nampaknya tidak hanya akan dimeriahkan dengan parade seni budaya saja. Tetapi, penulisan karya ilmiah mengenai manfaat dan dampak dari Program Daerah Pemberdayaan Gotong Royong (PGPGR) akan turut diperlombakan. “Ya, saya sudah…
  • 46
    KSB Mulai ABGJika diibaratkan usia manusia, maka usia Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) hari ini, sama dengan usia Anak Baru Gede (ABG). Di usia yang ke-15, seorang anak pada fase ini sedang berusaha sekuat tenaga untuk mendapatkan status dewasa. Aneka cara dilakukan untuk bisa mendapatkan pengakuan sebagai manusia yang pantas dipercaya dan bisa…
  • 43
    Gedung Graha Fitrah Akhirnya DiterpalTaliwang, KOBAR - Untuk menyelesaikan masalah rembesan akibat air hujan yang tertampung di atas atap gedung kantor orang nomor satu di KSB, berbagai upaya telah dilakukan pemerintah daerah setempat. Termasuk terakhir dengan pengaspalan (hotmix) yang menggunakan Dana pemberdayaan dan pengembangan dari PT Newmont Nusa Tenggara (PTNNT), namun tetap saja pada beberapa…

Eksplorasi konten lain dari KOBARKSB.com

Berlangganan untuk dapatkan pos terbaru lewat email.

Artikel ini telah dibaca 13 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Serap Ribuan Tenaga Kerja Lokal, Komisi VII DPR RI Nilai Smelter AMMAN Berperan Penting bagi Ekonomi Indonesia

21 Juli 2024 - 10:16

Serap Ribuan Tenaga Kerja Lokal, Komisi VII DPR RI Nilai Smelter AMMAN Berperan Penting bagi Ekonomi Indonesia - PT Amman Mineral Internasional Tbk (AMMAN) Sumbawa Barat

Amman Mineral Kembali Berangkatkan 32 Pelajar Penerima Beasiswa AMMAN Scholars

19 Juli 2024 - 16:57

Amman Mineral Kembali Berangkatkan 32 Pelajar Penerima Beasiswa AMMAN Scholars - Beasiswa AMMAN Scholars 2024

Smelter Raksasa PT AMMAN di Sumbawa Barat Siap Beroperasi Kuartal IV 2024

18 Juli 2024 - 20:07

Smelter Raksasa PT AMMAN di Sumbawa Barat Siap Beroperasi Kuartal IV 2024 - Maman Abdurrahman, Wakil Ketua Komisi VII DPR RI saat memimpin Kunjungan Kerja Reses Tim Komisi VII

Bupati Sumbawa Barat Kirim 27 Siswa Terbaik ke SMK Unggulan AMMAN

17 Juli 2024 - 18:03

Bupati Sumbawa Barat Kirim 27 Siswa Terbaik ke SMK Unggulan AMMAN - Program AMMAN Scholars Kabupaten Sumbawa Barat

Cegah Peredaran Rokok Ilegal, Pedagang di Taliwang Dibekali Pengetahuan

15 Juli 2024 - 23:55

Cegah Peredaran Rokok Ilegal, Pedagang di Taliwang Dibekali Pengetahuan - Pedagang Kios Taliwang Bersatu Perangi Rokok Ilegal

Tingkat Pengangguran di Sumbawa Barat Turun, Tapi Perlu Peningkatan Kualitas Tenaga Kerja

15 Juli 2024 - 17:16

Tingkat Pengangguran di Sumbawa Barat Turun, Tapi Perlu Peningkatan Kualitas Tenaga Kerja - Seleksi Tenaga Kerja Smelter AMMAN
Trending di EDITOR'S PICK
Don`t copy text!