Orang Gila Harus Dirawat

Menu

Mode Gelap

EDITORIAL · 22 Sep 2018

Orang Gila Harus Dirawat


Orang Gila Harus Dirawat Perbesar

Kesehatan merupakan aspek penting dari Hak Asasi Manusia (HAM), sebagaimana disebutkan dalam Deklarasi HAM, Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB), tahun 1948, yang menyatakan, bahwa setiap orang berhak atas taraf kehidupan yang memadai untuk kesehatan dan kesejahteraan dirinya sendiri dan keluarganya. Sebagai HAM, maka hak kesehatan adalah hak yang melekat pada seseorang karena kelahirannya sebagai manusia, bukan karena pemberian seseorang atau negara.

Oleh sebab itu, hak itu tidak dapat dicabut dan dilanggar oleh siapa pun. Sehingga perlakuan terhadap orang yang memiliki gangguan jiwa atau orang gila dengan cara dikurung atau dipasung dapat dianggap sebagai perbuatan melanggar HAM. Sekalipun dilakukan oleh keluarganya dengan tujuan keamanan untuk dirinya sendiri dan orang-orang sekitar, tetap saja hal itu merupakan perbuatan yang dikategorikan sebagai perampasan hak untuk hidup secara layak. Karena Pada dasarnya, setiap manusia berhak untuk hidup bebas dari penyiksaan, sebagaimana termaktub dalam UUD 45 Pasal 28G ayat 2 dan Pasal 28I ayat 1, yang menyatakan, bahwa setiap orang berhak untuk bebas dari penyiksaan atau perlakuan yang merendahkan derajat martabat manusia.

Selain melanggar HAM, keluarga yang melakukan pengurungan atau pemasungan dapat terjerat Pasal 333, Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP), yang pada ayat 1 menyebutkan; Barang siapa dengan sengaja dan melawan hukum merampas kemerdekaan seseorang, atau meneruskan perampasan kemerdekaan yang demikian, diancam dengan pidana penjara paling lama 8 tahun. Walaupun tidak boleh dikurung atau dipasung, akan tetapi bukan berarti keluarga dapat membiarkan orang gila tersebut berkeliaran secara bebas.

Karena jika keluarga membiarkan orang gila tersebut berkeliaran secara bebas, keluarga dapat juga dijerat dengan Pasal 491 butir 1 KUHP, dengan ancaman pidana denda. Karenanya, tetaplah merupakan kewajiban moril dan moral dari keluarga yang bersangkutan untuk merawat keluarganya yang sakit sesuai dengan kemampuannya. Akan tetapi, mengingat keterbatasan kemampuan warga pada umumnya, maka masih bisa disaksikan adanya orang gila yang berkeliaran tanpa penjagaan. Tetapi hal ini masih lebih manusiawi dibandingkan dengan jika mereka dipasung. Oleh karena itu, akan lebih baik jika orang gila tersebut dimasukkan ke rumah sakit jiwa untuk mendapatkan perawatan yang semestinya, agar tidak meresahkan masyarakat dan mengganggu ketertiban umum. ** – KOBARKSB.com

About The Author

Trending di KOBARKSB.com

  • 42
    282 Warga KSB Menderita Sakit JiwaTaliwang, KOBAR - Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), mengaku, telah dan akan terus melakukan upaya maksimal untuk memenuhi sarana dan prasarana pendukung penanganan pasien penderita sakit jiwa (orang gila, red) yang ada di wilayah KSB. Meskipun demikian, masih adanya sejumlah orang gila yang berkeliaran menjadi sorotan publik. “Orang gila…
  • 32
    Mengapa Nasionalisme Luntur ?Hampir setiap tanggal 17 Agustus lapangan kantor dinas instansi baik di daerah maupun pusat menyelenggarakan detik-detik proklamasi kemerdekaanIndonesia. Dulu, memperingati HUT kemerdekaan mendapat antusiasme masyarakat. Tidak tua, muda anak-anak ikut mengambil bagian dari kegiatan menyemarakkan HUT RIsetiap tahunnya. Namun, kini  justru meluntur. Mengapa? Lalu, apa yang mesti dilakukan agar kelunturan…
  • 32
    Krisis Air Bersih Masih Jadi MomokPersoalan krisis air bersih hingga saat ini masih menjadi momok beberapa kecamatan di Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), terutama di Kecamatan Poto Tano dan Kecamatan Seteluk. Hampir setiap tahun, masyarakat di dua kecamatan itu menjerit kesulitan air bersih ketika musim kemarau tiba. Apalagi bencana gempa bumi yang belum lama ini menerjang,…
  • 31
    STBM Adalah Proyek WHO, Bukan Program Kerja Firin-FudAda salah kaprah di masyarakat Kabupaten Sumbawa Barat (KSB). Disangkanya Program Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) adalah program kerja Bupati yang sedang menjabat. Padahal program ini adalah proyek kesehatan yang digagas Badan Kesehatan Dunia (WHO) untuk seluruh negara di dunia, yang menjadi kesatuan dari The Sustainable Development Goals (SDGs).  Yang…
  • 30
    Kinerja Pelayanan Kesehatan di KSB Masih Rendah“Dinkes Luncurkan Program 5S” Taliwang, KOBAR - Pelayanan keperawatan di rumah sakit maupun di Puskesmas, merupakan pelayanan yang paling sentral dan perlu mendapat perhatian. Perawat dan dokter berinteraksi dengan pasien dan keluarga selama 24 jam, disinilah para tenaga medis dituntut untuk memberikan pelayanannya secara komprehensif, baik itu dari pelayanan fisik, psikologi,…
  • 30
    Truk Proyek Dibiarkan Seenaknya Tanpa KontrolTingginya intensitas proyek Pemerintah Daerah akhir-akhir ini membuat aktifitas kendaraan proyek yang mengangkut material terlihat lalu lalang di sepanjang jalan kota Taliwang. Para sopir truk pemuat material timbunan kerap kali tidak memperhatikan volume yang mereka angkut. Muatan tanah rata-rata melebihi kapasitas. Timbunan tanah melewati bak mobil sehingga dengan gampang jatuh…

Eksplorasi konten lain dari KOBARKSB.com

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.

Artikel ini telah dibaca 14 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Menanti Pemimpin KSB Masa Depan

21 Maret 2024 - 02:57

Menanti Pemimpin KSB Masa Depan - Amar Nurmansyah - Sekda KSB

19 Tahun KSB, Mau Dibawa Kemana?

3 November 2022 - 20:04

19 Tahun KSB, Mau Dibawa Kemana - Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat

Sirkuit Mandalika dan Sirkuit Samota Jadi Pemantik Geliat Pariwisata NTB

19 Juli 2022 - 19:32

Sirkuit Mandalika dan Sirkuit Samota Jadi Pemantik Geliat Pariwisata NTB - Gubernur NTB, Zulkieflimansyah, Nonton MotoGP 2022 dari Atas Bukit Sirkuit Mandalika Lombok

Kapasitas dan Kebutuhan Tenaga Kerja Berubah, Begini Jejak Perjalanan Proyek Smelter Amman Mineral

11 Juli 2022 - 21:50

Kapasitas dan Kebutuhan Tenaga Kerja Berubah, Begini Jejak Perjalanan Proyek Smelter Amman Mineral - Proyek Smelter PT Amman Mineral Nusa Tenggara, Sumbawa Barat, NTB

NTB Borong Event Balap Motor Top Dunia, Untung Atau Rugi?

27 Juni 2022 - 12:36

NTB Borong Event Balap Motor Top Dunia, Untung Atau Rugi - Gubernur NTB Bersama Bos Infront Moto Racing

APBD Rp 1 Triliun Lebih, Tapi Kemiskinan di KSB Tetap Bertahan 2 Digit

25 Mei 2022 - 03:25

APBD Rp 1 Triliun Lebih, Tapi Kemiskinan di KSB Tetap Bertahan 2 Digit - Bupati Musyafirin Bagi-bagi Bantuan Pada Bulan Ramadan di Desa Labuhan Lalar Taliwang Sumbawa Barat
Trending di EDITORIAL
Don`t copy text!