Arsitek Dunia Jadikan Pulau Kenawa “Earthship Groundbreaking”

Menu

Mode Gelap

SUMBAWA BARAT · 14 Nov 2016

Arsitek Dunia Jadikan Pulau Kenawa “Earthship Groundbreaking”


Arsitek Dunia Jadikan Pulau Kenawa “Earthship Groundbreaking” Perbesar

Poto Tano, KOBARKSB.com – Nama Michael E Reynolds, mungkin hanya segelintir orang yang  mengenalnya. Tetapi, di dunia arsitektur ramah lingkungan dan energi terbarukan, namanya sudah sangat dikenal. Tidak berlebihan, jika pria berkebangsaan Meksiko itu menjadi panutan para arsitek lainnya dalam menimba ilmu. Tak salah juga, jika PT Gili Balu mempercayakannya  sebagai orang yang akan mengarsiteki pengembangan Gugusan Gili Balu’, Kecamatan Poto Tano.

Kini, Reynolds dikabarkan akan menyambangi Pulau Kenawa untuk yang kedua kalinya. Kehadirannya kali ini untuk memberikan kuliah umum pada Pelatihan “Earthship” skala internasional, melibatkan 60 orang peserta, terdiri dari  para konsultan dan arsitek terbaik dunia.  Bupati Sumbawa Barat, Dr Ir H W Musyafirin MM, bahkan dipastikan akan membuka kegiatan itu secara resmi.

Reynolds  bersama para arsitek lainnya diketahui akan berada di Pulau Kenawa selama dua bulan kedepan. Kegiatan itu sekaligus menjadi titik awal dimulainya proyek pengelolaan Gili Balu’ (delapan gugusan pulau kecil di Selat Alas, termasuk pulau Kenawa), sebagai kawasan ECO wisata terpadu.

Kepala Bidang (Kabid) Ekonomi pada Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Sumbawa Barat, Mars Anugerainsyah SHut MSi, mengatakan, pihak perusahaan yang akan mengelola Gili Balu’ termasuk Pulau Kenawa itu, tidak hanya akan menjadikan gugusan pulau itu sebagai destinasi wisata biasa. Tetapi  akan dijadikan sebagai destinasi wisata ramah lingkungan.

“Para konsultan yang hadir pada kegiatan tersebut berasal dari negara maju dan berkembang. Seperti Qatar, Inggris, Amerika dan juga spanyol,” ungkapnya.

Hari Jum’at, (11/11), lalu, kata Mars, 4 orang peserta sudah lebih dulu tiba di Kabupaten Sumbawa Barat. Sementara 56 orang peserta lainnya dijadwalkan akan tiba pada Minggu (13/11). Mereka siap mengikuti pelatihan selama dua bulan di Pulau Kenawa.

Para konsultan dan arsitek terbaik kelas dunia tersebut, sambungnya, tidak hanya mengikuti kuliah umum saja, akan tetapi dijadwalkan untuk melakukan praktik secara langsung mengimplementasikan ilmu yang telah diperoleh  selama mengikuti kuliah umum.

“Momentum ini pastinya disambut positif oleh publik. Sebab, sering kali kita mendengar selentingan tentang kapan sih Pulau Kenawa akan digarap?,” tukasnya.

Sementara itu, Bupati Sumbawa Barat, Dr Ir H W Musyafirin MM, di hadapan awak media dalam keterangan persnya mengatakan,  kegiatan berskala internasional yang diinisiasi oleh PT Gili Balu’ (Investor yang akan mengelola Gugusan Gili Balu’ itu, red), tidak semata-mata arahnya pada pelatihan saja, tetapi moment tersebut secara tidak langsung bertujuan untuk memperkenalkan Pulau Kenawa dan KSB ke seluruh Dunia.

“Ini tentu kesempatan emas yang harus dimanfaat dengan baik. Apalagi ini, merupakan cikal bakal terwujudnya laju investasi yang sehat, hingga kedepan akan memberikan azas manfaat bagi daerah,” timpalnya.

Saat disinggung mengenai perijinan, ia berharap agar Pemerintah Provinsi dapat memprosesnya dengan segera. Sebab, sepengetahuannya, masih ada beberapa perijinan yang belum dimiliki oleh perusahaan pengelola sehingga geliat pengelolaannya sedikit melambat.

Keberadaan para konsultan dan arsitek tersebut tambah Bupati akan dimanfaatkan sebaik-baiknya. Mereka akan diajak berkeliling untuk melihat dan mengunjungi tempat-tempat wisata lainnya yang dianggap potensial untuk dikembangkan.

“Kita akan mengajak mereka berkeliling sekaligus memperkenalkan tempat wisata-wisata yang ada. Ini penting mengingat sektor pariwisata ini  merupakan sektor yang dipersiapkan pasca tambang,” tandasnya, seraya berharap agar masyarakat turut ambil bagian menciptakan kondusifitas daerah serta memberikan pelayanan yang baik bagi wisatawan dan tamu lainnya yang datang berkunjung ke daerah ini. (ktus)

About The Author

Trending di KOBARKSB.com

  • 42
    Paralayang di Pulau Kenawa, Pulau Eksotis yang TerabaikanParalayang merupakan salah satu cabang olahraga terbang bebas. Paralayang biasa dimaknai sebagai sebuah parasut yang dapat diterbangkan dan mampu mengangkat badan penerbang. Parasut ini lepas landas dan mendarat menggunakan kaki penerbang. Seperti yang dikutip dari www.paragliding.web.id, paralayang lepas landas dari sebuah lereng bukit atau gunung dengan memanfaatkan angin. Angin yang…
  • 38
    Pulau Paserang Digarap PT NOPTaliwang - PT Nusantara Oriental Permai (PT NOP) dalam waktu dekat akan segera melakukan aktifitas investasinya di Kabupaten Sumbawa Barat, tepatnya di Pulau Paserang kecamatan Poto Tano. Komitmen ini ditandai dengan telah dilakukannya peletakan batu pertama salah satu bangunan yang akan menjadi fasilitas pada kawasan wisata tersebut. Peletakan batu pertama…
  • 35
    Kontribusi Sektor Pariwisata Bagi PAD KSB Masih Minim"Antara Potensi dan Kontribusi Tidak Sebanding" Taliwang, KOBARKSB.com - Potensi pariwisata Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) cukup melimpah. Akan tetapi, ternyata sektor ini belum mampu memberikan kontribusi signifikan terhadap Pendapatan Asli Daerah (PAD). Dinas Pariwisata setempat, selaku instansi terkait dinilai belum optimal mengelola sektor ini. “Jika Dinas Pariwisata bisa kreatif dan…
  • 35
    Komplek Makam Datu Seran Dipugar Jadi Kawasan AgrowisataSeteluk, KOBAR - Setelah sekian lama tak terawat dan kumuh, akhirnya komplek cagar budaya Makam Datu Seran, di Desa Seran, Kecamatan Seteluk, dipugar menjadi suatu kawasan agrowisata. Pekerjaan renovasi dan pemugaran dilaksanakan oleh Pemerintah Desa setempat. Dan hari ini, Rabu, (9/9), komplek cagar budaya dengan wajah baru, diresmikan oleh Bupati…
  • 34
    Tapal Batas KSB-KS Masih SengketaSengketa tapal batas antara Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) dengan Kabupaten Sumbawa (KS) hingga kini belum menemukan titik terang. Bahkan, untuk menentukan batas masing-masing wilayah, kedua belah pihak masih menunggu keputusan dari Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri). Padahal baik Pemkab Sumbawa dan Pemkab Sumbawa Barat beberapa bulan lalu telah menyerahkan seluruh berkas…
  • 33
    Pariwisata KSB Masih Terkendala RTRWTaliwang, KOBAR - Ketentuan pembangunan sektor pariwisata yang bersumber pada pemanfaatan sumber daya yang ada, mengisyaratkan pengelolaannya harus terpadu. Tentunya mengacu pada kebutuhan pengelolaan kawasan agar lebih menjanjikan yang dikuatkan dengan sistem penataan tanpa melanggar Peraturan Daerah (Perda) yang ada. Ini menjadi penting, mengingat Perda tentang Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW)…

Eksplorasi konten lain dari KOBARKSB.com

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.

Artikel ini telah dibaca 5 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Jaringan Mafia Tanah di Sekongkang Bawah Terbongkar, 1 Kontainer Barang Bukti Diamankan Kejaksaan

10 Juni 2024 - 13:48

Jaringan Mafia Tanah di Sekongkang Bawah Terbongkar, 1 Kontainer Barang Bukti Diamankan Kejaksaan - Kejaksaan Negeri Sumbawa Barat

Amman Mineral Buka 17 Lowongan Kerja Terbaru di Tambang Batu Hijau Sumbawa Barat

8 Juni 2024 - 17:48

Amman Mineral Buka 17 Lowongan Kerja Terbaru di Tambang Batu Hijau Sumbawa Barat - Tambang Emas PT Amman Mineral Internasional Tbk (AMMAN)

AMMAN dan Peselancar Rizal Tandjung Kolaborasi Majukan Wisata Bahari Sumbawa Barat

5 Juni 2024 - 01:58

AMMAN dan Peselancar Rizal Tandjung Kolaborasi Majukan Wisata Bahari Sumbawa Barat - Supersucks - Pantai Sumbawa Barat - Amman Mineral

Raja Muda Sumbawa Naik Tahta, Deapati Koasa Ling Anorawi Beri Dukungan Penuh

30 Mei 2024 - 19:04

Raja Muda Sumbawa Naik Tahta, Deapati Koasa Ling Anorawi Beri Dukungan Penuh - H W Musyafirin - Bupati Sumbawa Barat

Gempur Pita Cukai Palsu, Laporkan Peredaran Rokok Ilegal – Iklan DBHCHT

28 Mei 2024 - 14:24

Gempur Pita Cukai Palsu, Laporkan Peredaran Rokok Ilegal - Iklan DBHCHT - Bea Cukai Sumbawa

Pengumuman Hasil Seleksi PPS Pilkada KSB 2024

27 Mei 2024 - 19:53

Pengumuman Hasil Seleksi PPS Pilkada KSB 2024 - KPU KSB
Trending di NEWS
Don`t copy text!