Taliwang dalam Peta Sejarah Indonesia

Menu

Mode Gelap

SELA · 21 Apr 2012

Taliwang dalam Peta Sejarah Indonesia


Taliwang dalam Peta Sejarah Indonesia Perbesar

Oleh: Fathi Yusuf, S.Pd., M.Pd.

Taliwang yang sekarang ini kita kenal sebagai ibu kota baru di wilayah paling barat pulau Sumbawa, mempunyai sejarah yang sangat panjang, lebih panjang daripada kehadiran Kesultanan Sumbawa di Sumbawa. Taliwang dan Seran, sebelum masuknya Islam ke Sumbawa merupakan dua kerajaan yang paling besar di bagian barat Pulau Sumbawa (daerah Ano Rawi/daerah matahari tenggelam).

Benarkah hal ini? kenapa dalam beberapa buku sejarah Sumbawa dan NTB menyebutkan bahwa kerajaan Seran, Taliwang, dan Jereweh sebagai kerajaan kecil, benarkah demikian? Mungkin pertanyaan-pertanyaan tersebut akan berdengung di pikiran pembaca yang terhormat, atau bahkan mungkin ada yang mengatakan bahwa tulisan ini adalah pembelokan sejarah dari sejarah yang telah ada?

Peta Nusantara Tahun 1606

Saya mengajak kita semua untuk melepaskan diri dari “zona kenyamanan kita” tentang sejarah Sumbawa yang sudah berkarat di pikiran kita Tau Samawa (baca: orang Sumbawa) selama ini. Saya telah membaca beberapa buku sejarah yang membicarakan tentang sejarah Sumbawa, meliputi: Sumbawa Masa Lalu (Suatu Tinjauan Sejarah) karangan Lalu Manca, (1984), Pilar-Pilar Budaya Sumbawa, karya Wahyu Sunan Kalimati (2005), Fakta-Fakta Tentang Sumbawa, karangan Manggaukan Raba (), Sejarah Nusa Tenggara Barat, karangan Lalu Wacana (lupa tahun). Dari beberapa buku sejarah tersebut, Taliwang, Seran, dan Jereweh merupakan kerajaan kecil yang ada di Sumbawa yang menjadi bagian dari Kesultanan Sumbawa.

Buku-buku yang membicarakan tentang sejarah Sumbawa di atas, menurut hemat saya bersumber dari buku karangan Lalu Manca (1984). Apa yang dituangkan dalam buku-buku yang membicarakan tentang sejarah Sumbawa di atas, dapat dibenarkan, karena yang dibicarakan dalam buku sejarah tersebut adalah kerajaan Taliwang, Seran, dan Jereweh setelah Sumbawa ditaklukkan oleh Karaeng Maroangan dari Makassar. Maka, ketiga kerajaan tersebut menjadi bagian dari Kesultanan Sumbawa, yang selanjutnya lebih dikenal dengan nama “Tana Kamutar Telu.” Kenapa menjadi Kamutar Telu? Kenapa harus ada kerajaan di dalam kerajaan? Apa itu Tana Kamutar Telu? Pertanyaan tentang ini akan coba diperjelas pada tulisan lainnya.

Peta Hindia Belanda Tahun 1697

Marilah sekarang kita tengok kembali pada persoalan yang sebenarnya, yaitu, kehadiran Kerajaan Taliwang dan Kerajaan Seran di dalam Buku Negara Kertagama, karangan Mpu Prapanca. Kerajaan Taliwang dan Kerajaan Seran sudah ada bersamaan dengan kehadiran Kerajaan Majapahit. Kerajaan Majapahit dengan Patihnya Gajah Mada yang telah melakukan ekspansi ke daerah-daerah sampai juga ke Sumbawa. Berarti, kerajaan Taliwang sudah ada sebelum orang di Sumbawa memeluk agama Islam.

Pada zaman kebesaran kerajaan Majapahit, Patih Gajah Mada mengutus Pasung Rigih sebagai panglima untuk menaklukkan Sumbawa dan dilawan oleh Raja Dedela Nata (Werdamurti). Dalam peperangan ini, Panglima Pasung Rigih dan Raja Dedela Nata, kedua-duanya tewas. Tetapi, armada Gajah Mada terus melakukan ekspansi.

Setelah kerajaan Bedahulu runtuh, maka pulau Bali menjadi kacau-balau. Semuanya menjadi tanggungan Gajah Mada. Dalam menyelesaikan masalah ini, Patih Gajah Mada meminta pertolongan Mpu Kepakisan yang dibantu beberapa orang cucunya untuk menentramkan Pulau Bali. Tiga orang di antaranya diangkat menjadi Cakradara, sedangkan cucu perempuannya dikawinkan dengan Prabu Sukanya yang memerintah Pulau Sumbawa. Keberadaan Prabu Sukanya perlu ditelusuri lebih jauh dengan penelitian yang lebih komprehensif, agar informasi sejarah ini dapat dibuktikan kebenarannya.

Peta Pulau Sumbawa Tahun 1856

Keterangan tentang ini terdapat dalam buku “Gajah Mada Pahlawan Persatuan Nusantara” karangan Muhammad Yamin (2001). Kerajaan Taliwang dan Seran termaktub di dalam buku Negara Kertagama karangan Mpu Prapanca Syair Ke-14 dan 15. Kerajaan Taliwang, Seran, dan Hutan termasuk ke dalam susunan Daerah yang Delapan yang meliputi bagian Kelima, dengan susunan Di Sebelah Timur Jawa, Seluruh Nusa Tenggara, sebagai berikut: Bali, Bedulu, Lwa Gajah (Lilowan, Negara), Gurun (Nusa Penida), Taliwang (Sumbawa), Dompo (Sumbawa), Sapi (Sumbawa), Sanghyang Api (Gunung Api, Sangeang), Bima, Seram, Hutan (Sumbawa), Kedali (Buru), Gurun (Gorong), Lombok Mira (Lombok Barat), Saksak (Lombok Timur), Sumba, dan Timor dalam Yamin (2001:60-64).

Berdasarkan informasi tersebut, dapat dikatakan bahwa Kerajaan Taliwang merupakan kerajaan besar yang ada di Sumbawa saat itu, bahkan jika dibandingkan dengan kerajaan yang ada di pulau Lombok sekalipun. Hal ini diperkuat dengan susunan yang terdapat pada Buku Negara Kertagama karangan Mpu Prapanca di atas, di mana Kerajaan Taliwang menduduki urutan kelima setelah empat kerajaan dari pulau Bali, baru disusul oleh Kerajaan Dompo (Dompu), Sapi, Sanghyang Api, Bima (Bima), baru kemudian disusul tiga kerajaan dari pulau Lombok.

– Penulis adalah Direktur “Kerukunan Masyarakat Seni Samawa Ano Rawi” (Kemas Samawi). KOBARKSB.com

About The Author

Trending di KOBARKSB.com

  • 56
    Taliwang Tempo DuluNama Taliwang sudah sangat dikenal sejak zaman majapahit dan tercatat dalam kitab Mpu Prapantja tahun 1365. Nama Taliwang juga diabadikan oleh Pemerintah Republik sebagai nama kapal, Kapal Republik Indonesia atau KRI TALIWANG, sebagai sarana perhubungan pertama yang menghubungkan Merak dan Panjang, pada tahun 1953. Kapal Cargo ini dibuat oleh Belanda…
  • 52
    Sumbawa Barat Akan Miliki Food Estate Seluas 100 Hektar di SekongkangSekongkang, KOBARKSB.com - Kodam IX/Udayana bekerjasama dengan Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB), dilaporkan akan mengembangkan Food Estate seluas 100 hektar di Desa Talonang Baru, Kecamatan Sekongkang, Kabupaten Sumbawa Barat (KSB). “Hari ini kita bisa berbuka puasa bersama sekaligus bersilaturahmi dengan Pangdam IX/Udayana dan rombongan, di atas lahan lapang seluas…
  • 49
    Pencemaran Lingkungan Jadi Penghambat Utama Pengembangan Pariwisata Sumbawa BaratTaliwang, KOBAR - Industri pariwisata di Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) terus bergeliat dan bergerak maju, seiring semakin digenjotnya pembangunan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Mandalika, di Lombok Tengah. Tapi dampak dari geliat di Pulau Lombok, tidak memberi pengaruh berarti bagi Pulau Sumbawa, terutama Sumbawa Barat. Penambangan Emas Tanpa Ijin (PETI) dan pencemaran…
  • 47
    Harga Bahan Pokok Tidak Stabil“Diduga Ada Spekulan Yang Bermain” Taliwang, KOBAR - Dinas Perindustrian Perdagangan Koperasi dan UMKM Sumbawa Barat diminta untuk dapat melakukan operasi pasar dan pengawasan terhadap harga sembako di sejumlah pasar tradisional saat bulan ramadhan ini. Pengawasan terhadap harga sembako ini perlu dilakukan untuk menjamin harga kebutuhan pokok masyarakat tetap stabil di…
  • 44
    Piala Adipura Masih Jauh“Bupati Targetkan Adipura Tahun 2020” Taliwang, KOBAR - Hingga menjelang usianya yang ke 15 tahun, Piala Adipura yang 4 tahun silam pernah diidamkan Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) belum juga terwujud. Pada tahun 2017, Bupati Sumbawa Barat, Dr Ir H W Musyafirin MM, kembali menggaungkan hal itu. Dan Bupati telah memasang…
  • 43
    Nilai Asset Capai Rp. 1,347 TTaliwang, KOBAR - Harta kekayaan pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) dalam bentuk asset bergerak dan tidak bergerak sampai Desember Tahun 2013 sudah mencapai Rp. 1,347 triliun. Angka kekayaan itu tertuang dalam laporan neraca pemerintahan. Kabag Asset sekretariat daerah, Muhammad Yusuf Sip yang dikonfirmasi senin 22/9 kemarin menyampaikan, nilai asset yang tidak…

Eksplorasi konten lain dari KOBARKSB.com

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.

Artikel ini telah dibaca 313 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Sinergi Pengelolaan Keuangan Negara dan Keuangan Daerah di Masa Pandemi Covid-19

21 Juni 2021 - 22:35

Sinergi Pengelolaan Keuangan Negara dan Keuangan Daerah di Masa Pandemi Covid-19 - Bupati Sumbawa Barat - Indonesia Visionary Leader - HW Musyafirin

Pendidikan Akhlak Sangat Penting Untuk Menghadapi Penetrasi Budaya Asing dan Perubahan Kebudayaan Dunia

8 Juni 2021 - 10:36

Pendidikan-Akhlak-Mendidik-Anak-Hormat-Pada-Orang-Tua

Strategi APBD KSB Menghadapi Peluang dan Tantangan Ekonomi Global

4 Juni 2021 - 16:04

Strategi APBD KSB Menghadapi Peluang dan Tantangan Ekonomi Global - Bupati Sumbawa Barat - HW Musyafirin Luar Biasa

Peran Orang Tua Dalam Mengembangkan Pendidikan Anak di Masa Pandemi Covid-19

25 Mei 2021 - 13:40

Peran-orang-tua-dalam-mendidik-anak

Pengelolaan Zakat, Infak dan Sedekah yang Bersumber dari Penghasilan ASN Kabupaten Sumbawa Barat

20 Mei 2021 - 19:20

Nurdin-Rahman-SE

Penuntasan STBM di Kabupaten Sumbawa Barat Patut Ditiru

6 Mei 2021 - 21:33

Surya-Darmayadi
Trending di SELA
Don`t copy text!