Nelayan Butuh Bukti, Bukan Janji

Menu

Mode Gelap

EDITORIAL · 3 Mar 2012

Nelayan Butuh Bukti, Bukan Janji


Nelayan Butuh Bukti, Bukan Janji Perbesar

Siapa berani menyangkal ! Kalau  hampir seluruh, sumber protein rakyat berupa ikan berasal dari luar Sumbawa Barat. Padahal, Sumbawa Barat dikenal kaya dengan potensi perikanan laut diantaranya ikan. Namun, apa daya potensi  kelautan yang diklaim tinggi itu belum dapat dieksploitasi akibat sarana dan prasana nelayan yang terbatas.

Nampaknya, kini tidak perlu  berdebat lagi, karena faktanya  rakyat nelayan mengakui krisis alat tangkap, akibatnya mereka tidak dapat bekerja sebagai nelayan  secara maksimal.  Posisi mereka sebagai rakyat miskin  bakal tidak  beranjak, malah semakin melekat merk nelayan miskin dan terbelakang. Padahal, daerah ini dikenal sebagai daerah kaya raya ?

Selama ini, pemimpin daerah ini masih senang nelayan “dikibuli” dengan janji manis ketika ingin menggalang suara untuk dipilih menjadi pemimpin, namun setelah menjabat, mereka terkesan dicampakkan. Dalam kurun waktu setahun ini belum ada kebijakan populis yang dikeluarkan untuk membantu nelayan Sumbawa Barat. Fakta hingga kini nelayan di seluruh pesisir KSB  mengeluh dan berteriak meminta belas kasihan pemerintah.

KOBAR edisi kali ini sengaja menurunkan Tajuk “Nelayan Butuh Bukti, Bukan Janji”, dengan  fakta hari ini dimana nelayan di seluruh  KSB mengeluhkan keterbatasan alat tangkap mereka. Akibatnya, jangankan untuk bersaing dengan nelayan lain, bertahan hidup saja susah. Lalu dimana letak komitmen  pemerintah daerah ini ?

Tanpa ingin berdebat panjang lebar, semestinya Pemkab Sumbawa Barat dalam pengajuan APBD 2012  mengalokasikan dana bantuan untuk memodernkan alat tangkap nelayan di Sumbawa Barat.

Sedikitnya ada dua faktor besar yang dijadikan  alasan alat tangkap nelayan perlu dimodernkan ? Pertama alasan kemandirian dan kedua alasan  potensi perikanan di Sumbawa  Barat.

Para nelayan di Sumbawa Barat hingga kini belum dapat mandiri, baik secara finansial maupun pengetahuan, sebab  alat tangkap yang dimiliki sangat terbatas. Untuk menangkap ikan masih mengandalkan pancil dan  perahu kecil. Padahal alat tangkap pancil itu paling premitif untuk industri perikanan. Bagaimana nelayan Sumbawa Barat akan mandiri kalau alat tangkapnya sendiri sangat sederhana. Rakyat Indonesia, termasuk di KSB terkenal penakluk samudra, tetapi akibat  hanya mengandalkan  perahu  kecil, jarak tangkap mereka hanya hitungan mil saja. Coba bandingkan dengan nelatan Jepang, Filipina dan lainnya dibekali dengan kapal modern telah berhasil menjangkau lokasi ikan dan berhasil  menciptakan kemandirian nelayannya baik finansial maupun  pengetahuannya.

Alasan kedua yang mendesak nelayan KSB diberdayakan karena potensi perikanan laut KSB yang cukup tinggi. Berdasarkan hasil survey perikanan dan kelautan di wilayah laut Sumbawa Barat terbukti kaya akan potensi  perikanan. Kini, potensi itu hanya menjadi mimpi para nelayan untuk dieksploitasi karena keterbatasan alat tangkapnya. Malahan, kini  potensi kelautan Sumbawa Barat malah asyik dijarah oleh nelayan daerah lain bahkan nelayan tetangga ?

Sampai disini, mestinya pemerintah tidak lagi berfikir pakai istilah lama lagi, segera modernkan alat tangkap nelayan KSB untuk kemandirian dan kejayanan maritim Sumbawa Barat. Amin. (*)

About The Author

Trending di KOBARKSB.com

  • 47
    Suka Pantai? Datanglah Ke Sumbawa BaratOrang banyak mengira kalau Sumba itu adalah Sumbawa, padahal kan beda daerah. Tulisannya saja sudah beda apalagi tempatnya. Sumbawa berada di Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB). Pulau ini dibatasi oleh Selat Alas di sebelah barat (memisahkan dengan Pulau Lombok). Umumnya orang yang sudah bosan ke Bali biasanya mengunjungi Pulau Lombok,…
  • 42
    Rencana Pembangunan Dermaga Labuhan Kertasari DitolakPemerintah Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) diminta tidak mengeluarkan rekomendasi untuk pembangunan dermaga di Labuhan Kertasari yang akan dilaksanakan PT. Bumi Pasir Mandiri (BPM) dengan Perusahaan Listrik Tenaga Uap (PLTU), karena masyarakat setempat tidak berkehendak pembangunan tersebut. **
  • 42
    Pengangguran Melimpah, KSB “Sakit”Delapan tahun berlalu setelah memisahkan diri dari Kabupaten Sumbawa, kemiskinan dan pengangguran masih membelit ribuan warga Sumbawa Barat. Kegiatan bursa kerja yang setiap tahun digelar Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Sumbawa Barat, dengan mempertemukan lulusan sekolah dengan industri, belum signifikan mengurangi jumlah penganggur di bumi pariri lema bariri ini. Idealnya…
  • 42
    KNPI Sumbawa Barat DiobralLucu sekaligus menyedihkan membaca pernyataan Ketua KNPI Sumbawa Barat yang menyatakan secara eksplisit dukungannya kepada BadrulMunir yang kini menjadi Wakil Gubernur NTB itu untuk tetap menjadi Wakil gubernur incumbent pada agenda politik NTB tahun 2013. Hal ini dirilis oleh media regional NTB dan harian lokal Sumbawa Barat, dan mendapatkan penolakan…
  • 42
    Tegakkan PERDA, Jangan Tebang PilihSejak 2003 hingga 2018 ini, ada sekitar puluhan produk hukum berupa Peraturan Daerah (PERDA) yang telah diterbitkan Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) bersama Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) KSB. Sebagian berjalan, namun tak sedikit pula yang mandul. Bahkan sebagian Perda itu didalam penegakannya terkesan tebang pilih. Kondisi itu mengundang keprihatinan…
  • 41
    Program Pariri Bariri DitelisikTaliwang, KOBAR - Pemberdayaan masyarakat miskin dan mengentaskan masyarakat dari kemiskinan melalui Kartu Pariri dan Bariri yang dijalankan oleh Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) ingin ditelisik oleh Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) KSB. Hal itu disampaikan Sekretaris Komisi II, Abidin Nasar SP, kepada awak media ini, kemarin. Menurutnya, hal itu dilakukan pihaknya…

Eksplorasi konten lain dari KOBARKSB.com

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.

Artikel ini telah dibaca 6 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Menanti Pemimpin KSB Masa Depan

21 Maret 2024 - 02:57

Menanti Pemimpin KSB Masa Depan - Amar Nurmansyah - Sekda KSB

19 Tahun KSB, Mau Dibawa Kemana?

3 November 2022 - 20:04

19 Tahun KSB, Mau Dibawa Kemana - Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat

Sirkuit Mandalika dan Sirkuit Samota Jadi Pemantik Geliat Pariwisata NTB

19 Juli 2022 - 19:32

Sirkuit Mandalika dan Sirkuit Samota Jadi Pemantik Geliat Pariwisata NTB - Gubernur NTB, Zulkieflimansyah, Nonton MotoGP 2022 dari Atas Bukit Sirkuit Mandalika Lombok

Kapasitas dan Kebutuhan Tenaga Kerja Berubah, Begini Jejak Perjalanan Proyek Smelter Amman Mineral

11 Juli 2022 - 21:50

Kapasitas dan Kebutuhan Tenaga Kerja Berubah, Begini Jejak Perjalanan Proyek Smelter Amman Mineral - Proyek Smelter PT Amman Mineral Nusa Tenggara, Sumbawa Barat, NTB

NTB Borong Event Balap Motor Top Dunia, Untung Atau Rugi?

27 Juni 2022 - 12:36

NTB Borong Event Balap Motor Top Dunia, Untung Atau Rugi - Gubernur NTB Bersama Bos Infront Moto Racing

APBD Rp 1 Triliun Lebih, Tapi Kemiskinan di KSB Tetap Bertahan 2 Digit

25 Mei 2022 - 03:25

APBD Rp 1 Triliun Lebih, Tapi Kemiskinan di KSB Tetap Bertahan 2 Digit - Bupati Musyafirin Bagi-bagi Bantuan Pada Bulan Ramadan di Desa Labuhan Lalar Taliwang Sumbawa Barat
Trending di EDITORIAL
Don`t copy text!